my nuff

Pesanan Terakhir Seorang Lelaki 12

BAHAGIAN 12


ATIQAH melangkah perlahan ke hotel yang dijanjikan oleh ayahnya. Sudah beberapa kali Datuk Marzuki menelefonnya menyuruh dia datang. Puas orang tua itu memujuknya. Dia tidak tahu dari mana ayahnya mendapat nombor telefon rumah dan nombor telefon bimbitnya. Mahu dengan tidak, dia terpaksa akur. Sudah seharusnya dia boleh bertolak ansur dengan Datuk Marzuki. Dia sepatutnya tidak menyimpan dendam yang terlalu lama.

Ketika dia sampai, Datuk Marzuki sudah berada di coffee-house di hotel yang dijanjikan.

Datuk Marzuki hanya keseorangan. Lelaki itu kelihatan ceria apabila melihat Atiqah. Dia mahu memeluk Atiqah tetapi melihat wajah Atiqah yang tegang, dia hanya berdiri kaku di hadapan anaknya itu.

“Dah lama ayah sampai?” Atiqah bertanya perlahan.

Datuk Marzuki mengangguk.

Atiqah menaiki LRT sebentar tadi. Dia malas mahu membawa kereta buruknya ke hotel tersebut. Parkingnya agak mahal. Tidak kuasa dia menghabiskan duit hanya untuk parking sahaja.

“Tak lama, baru lima minit. Iqa datang ke sini naik apa?” Tanya Datuk Marzuki.

Atiqah menelan air liurnya. “Naik LRT, kemudian jalan kaki dari stesen.”

Datuk Marzuki menggeleng. Atiqah selalu membuat perkara yang tidak pernah difikirkannya. Kadangkala dia merasakan yang Atiqah mahu memalukannya. Entah apa yang dicari oleh anaknya itu dalam hidup, dia sendiri tidak pasti. Namun dia tahu Atiqah lebih suka hidup sebagai orang biasa.

“Iqa kerja di mana sekarang?” Tanya Datuk Marzuki kepada Atiqah yang sudah duduk di hadapannya.

Atiqah tersenyum kelat. Ayahnya tidak perlu tahu di mana dia bekerja. Cukuplah mengetahui nombor telefonnya. Itu pun dia sudah cukup hairan siapa yang memberikan nombor telefonnya pada ayahnya itu.

“Kerja sikit-sikit ayah untuk survive, sekurang-kurangnya tak menyusahkan orang lain.” Atiqah berkata perlahan namun sudah cukup untuk membuat Datuk Marzuki terasa hati. Direnungnya wajah Atiqah lama.

“Iqa masih berdendam dengan ayah?” Tanya Datuk Marzuki.

Atiqah tidak menjwab. Dia merenung pelayan yang datang bertanyakan pesanan. Berdendam? Dia sendiri tidak tahu jawapannya. Cuma yang dia tau, dia memang tidak akan melupakan apa yang Datuk Marzuki lakukan terhadap mamanya.

“Tak ada apa yang nak didendamkan ayah.” Atiqah menjawab acuh tak acuh. Dia tahu dia menipu diri sendiri. Biarlah… dalam keadaan begini dia tidak mahu berbalah dengan ayahnya. Dia tidak mahu mengeruhkan lagi keadaan yang telah sedia keruh.

“Tapi kenapa Iqa tinggalkan rumah dan langsung tak hubungi ayah? Kalau Iqa marahkan ayah sekalipun, ayah tetap ayah Iqa.”

Atiqah terkesima. Kata-kata ayahnya kedengaran begitu pilu. Dia tahu dia silap tidak menghubungi ayahnya namun ayah yang menghalau dia dahalu. Mengatakan yang dia anak yang menyusahkan dan tidak tahu diuntung. Ayah yang tidak mengizinkan dia jejak kembali ke rumah itu. Jadi untuk apa dia mencari ayahnya kalau dia tidak diakui anak lagi oelh Datuk Marzuki.

“Iqa anak yang menyusahkan dan tak memberi keuntungan pada ayah. Sebab tu Iqa tak mahu menyusahkan ayah. Lagipun ayah yang halau Iqa. Tak mahu tengok muka Iqa lagi.” Atiqah berusaha menahan sebak di dada.

Datuk Marzuki menghembuskan nafasnya perlahan. Dia teringat selepas pernikahannya dengan Zakiah, Atiqah ada berjumpa dengannya dan mereka bertengkar hebat. Dia menghalau Atiqah keluar dari rumah.

Sejak itu Atiqah tidak pulang-pulang ke rumah. Merajuk membawa diri mengikut mamanya keluar negara. Ketika itu dia tidak terasa kehilangan Atiqah namun selepas beberapa bulan, baru dia terasa akan kebenaran kata-kata Atiqah. Atiqah mengatakan padanya yang Zakiah berkahwin dengannya hanya semata-mata kerana duitnya. Dia mengatakan yang ayahnya tidak akan mendapat seorang isteri sebaik mamanya.

“Ayah minta maaf Iqa, ayah terlalu megikut perasaan. Ayah tahu ayah dah melakukan kesilapan kerana menghalau Iqa dulu. Tapi ayah tak bermaksud begitu. Ayah sebenarnya sayangkan Iqa.” Datuk Marzuki menyusun kata-katanya perlahan. Dia tidak tahu apa yang harus disampaikan kepada Atiqah. Sejak akhir-akhir ini dia amat merindukan anaknya itu.

“Iqa ni tak pernah menyenangkan ayah. Belajar pun separuh jalan. Tapi terima kasih ayah kerana mahu mengaku Iqa ni anak ayah.” Sinis kata-kata tersebut, cukup menyentuh hati tua Datuk Marzuki.

Datuk Marzuki mengeluh lagi. Tangan Atiqah dipegangnya lembut.

“Ayah minta maaf, Iqa. Ayah tahu Iqa terluka dengan apa yang ayah lakukan pada Iqa selama ni. Ayah tak bermaksud begitu. Cuma, masa tu ayah tak dapat mengawal perasaan. Ayah sayangkan Iqa lebih daripada segala-galanya. Percayalah Iqa… Di dalam hati ayah tak bermaksud begitu.” Datuk Marzuki berkata separuh merayu.

Atiqah masih membisu. Dia tidak tahu apa tujuan Datuk Marzuki memanggilnya dan begitu beria-ia mahu bertemu dengannya.

“Apa tujuan sebenarnya ayah panggil Iqa? Mana ayah dapat nombor telefon Iqa?” Atiqah bertanya sambil melarikan pandangannya kepada sepasang kekasih yang duduk di hadapannya. Saling berpegangan tangan dan begitu mesra. Atiqah tersenyum sendirian. Adat orang bercinta.

Datuk Marzuki yang melihat Atiqah tersenyum terus berpaling memandang pasangan yang direnung oleh Atiqah. Dia tidak dapat membaca fikiran anaknya ketika itu. Atiqah memang selalu bersipak pelik.

“Salahkah seorang ayah bertemu dengan anaknya?” Tanya Datuk Marzuki.

Atiqah berpaling memandang ayahnya. Dia tersenyum kelat. Dia tahu dia anak tunggal. Datuk Marzuki tidak mempunyai anak lain. Sebab itulah agaknya Datuk Marzuki mencari dia semula.

“Tak salah tapi pelik… Selepas ayah tak mengaku Iqa anak ayah!” Atiqah berkata selamba namun sudah cukup untuk membuat Datuk Marzuki merah muka. Atiqah selalu bercakap tanpa menimbang perasaannya. Tetapi dia cepat sedar, dia yang membuat Atiqah jadi begitu. Keadaan telah banyak mengajar Atiqah.

“Kan ayah dah cakap, ayah minta maaf. Masa tu ayah terlalu mengikut persaan. Tapi selepas beberapa bulan ayah cuba mencari Iqa. Tak jumpa. Masakan ayah nak iklankan kehilangan iqa di surat khabar. Malu ayah nanti!”

Atiqah merengus. Ayahnya terlalu menaga reputasi tetapi berkahwin dan bercerai bagai bertukar baju tidak pula memalukannya. Itu yang membuat dia tidak faham.

“Isteri baru ayah sihat?” Atiqah bertanya acuh tak acuh.

Sebentar kemudian dia mengucapkan terima kasih kepada pelayan yang datang meletakkan hidangan dia hadapannya. Dia memandang Datuk Marzuki sekilas. Dia dapat mendengar keluhan ayahnya. Dia merenung kuetiau goreng kegemarannya yang dipesan oleh ayahnya. Ayah masih ingat rupanya.

“She’s okay.” Perlahan jawapan Datuk Marzuki.

Atiqah tersenyum hambar. Satiap kali Zakiah keluar di kaca TV, dia mengalihkan pandangan. Kadangkala June ada juga membuka cerita tentang Zakiah. Pembaca berita perasanlah, sanggup tinggalkan laki kerana mengejar harta dan macam-macam lagi namun ditahankan sahaja hatinya. Takut dia sendiri terlepas cakap dan akhirnya June tahu siapa dirinya yang sebenar.

“Iqa macam mana, sihat?” Datuk Marzuki sebenarnya terasa amat janggal berhadapan dengan Atiqah walaupun Atiqah anaknya sendiri. Apatah lagi melihat penerimaan Atiqah yang acuh tak acuh. Apabila melihat Atiqah tidak menjawab, Datuk Marzuki mengajukan pertanyaan lain yang boleh membuka mulut anaknya itu.

“Mama Iqa sihat?” Dia melihat Atiqah sedikit tersentak dengan pertanyaan tersebut. Kemudian dia melihat secebis senyuman di wajah gadis tersebut seolah-olah senyuman itu satu sindiran.

“Dah lama ayah tak berjumpa dengannya.”

Dia mendengar Atiqah ketawa kecil.

“Jumpa pun buat apa ayah. Ayah juga yang cakap mama tu tak tahu diuntung. Iqa anak mama, perangai Iqa sama dengan perangai mama. Tak tahu untung!” Atiqah mencebirkan bibirnya.

Datuk Marzuki mengetap bibir. Nasi goreng yang dipesannya dikunyah perlahan. Hari itu dia terpaksa bersabar dengan karenah Atiqah. Dia terpaksa mendengar apa sahaja jawapan yang keluar dari mulut anaknya itu walaupun menyakitkan. Walaupun bisa merobek benteng kesabarannya yang setipis kulit bawang itu.

Ditatap wajah Atiqah lama. Atiqah banyak mengikut bekas isterinya. Kalau dia memadankan anaknya dengan anak-anak temannya, sudah tentu tidak ada yang menolak.

“Bercerai bukan bermakna bermusuh, Iqa.” Datuk Marzuki menjawab. Sambil mengunyah, dia merenung dua orang gadis yang berpakaian seksi yang duduk di meja sebelah. Berbisik-bisik sesama sendri seolah-olah memperkatakan tentang dirinya. Mungkin orang salah anggap antara dia dengan Atiqah. Ah… pedulikan! Bukan sekali dua dia digosipkan. Dia tidak peduli apa orang lain kata. Lantaklah!

Words baru.” Atiqah mengejek menyebabkan Datuk Marzuki menelan air liurnya. Pahit.

“Sebenarnya ayah datang nak jumpa Iqa buat apa?” Tanya Atiqah selepas mereka senyap buat seketika. Mata Atiqah meliar ke sana ke mari kemudian jatuh pada dua orang gadis yang berada di sebelah mejanya. Tersenyum-senyum merenung ke arahnya.

“Ayah ada tawaran untuk Iqa dan sebab tu ayah panggil Iqa datang berjumpa dengan ayah.” Datuk Marzuki akhirnya memberitahu tujuan dia memanggil Atiqah datang berjumpa dengannya.

Atiqah yang sedang mengacau minumannya dengan straw ketawa.

“Tawaran apa? Jadi tea lady di tempat ayah?”

Datuk Marzuki ketawa kecil. Ditatapnya wajah Atiqah lagi tanpa jemu. Anaknya itu lebih cantik daripada Zakiah, fikirnya. Kenapalah selama ini aku terlalu buta dala menilai semua ini?

“Iqa dah ada boyfriend?”

Soalan yang tiba-tiba terpacul dari mulut Datuk Marzuki menyebabkan Atiqah membeliakkan matanya.

Datuk Marzuki ketawa melihatnya. Dia sendiri tidak tahu kenapa pertanyaan itu yang diajukannya.

“Anak ayah ni tak cantik. Tak ada orang yang nak, ayah!” Atiqah menjawab tenang. Jawapan yang membuatkan Datuk Marzuki ketawa lagi.

“Berbalik pasal tawaran ayah tadi. Apa tawarannya?” Tanya Atiqah perlahan.

Datuk Marzuki tersentak, kemudian mengangguk.

“Iqa tahukan ayah dah ambil alih Kilang Take 2020. Ayah mahu Iqa mengusahakannya. Iqa memang layak mengendalikannya kerana Iqa minat dengan komputer. Ayah semakin lama semakin tua. Sudah sampai masanya Iqa belajar. Kalau ayah tak ada nanti, ayah mahu Iqa meneruskan usaha ayah. Ayah tak mahu ia jatuh ke tangan orang lain. Ayah mahu anak ayah sendiri yang mewarisi peninggalan ayah. Bukan orang lain. Ayah harap Iqa mengerti.”

Atiqah mahu membalas kata-kata ayahnya namun melihat ada tanda kesedihan di wajah orang tua tersebut, dimatikan niatnya.

“Yah dah tua Iqa. Dah tiba masanya ayah berehat. Ayah mahu melihat Iqa belajar mengenai perniagaan kemudian ayah mahu melihat Iqa berkahwin.

Ayah mahu Iqa mencari suami yang boleh membantu Iqa dalam perniagaan. Harapan ayah memang besar, Iqa tapi ayah tahu Iqa boleh melakukannya dan ayah begitu yakin Iqa akan berusaha memajukan syarikat ayah.” Kedengaran suara Datuk Marzuki begitu tulus.

Atiqah menelan air liur.

“Pulanglah ke rumah, Iqa. Ayah perlukan Iqa.” Datuk Marzuki memujuk.

Atiqah menggeleng. Tidak mungkin dia pulang ke rumah Datuk Marzuki. Mamanya sudah tidak ada di situ. Lagipun dia tidak sukakan Zakiah dan kalau boleh tidak mahu berjumpa dengan perempuan itu. Hatinya sakit dan masih tidak dapat menerima perempuan tersebut. Memang dia agak keterlalukan manun dia tidak boleh membohongi dirinya sendiri. Walau apapun berlaku, untuk menerima Zakiah tidak sama sekali!

“Iqa bahagia dengan cara Iqa sendiri, ayah. Iqa boleh hidup sendiri tanpa menyusahkan orang lain. Iqa dah besar. Iqa boleh memilih jalan hidup Iqa sendiri. Iqa tak mahu menyusahkan ayah. Biarlah Iqa buat apa yang Iqa rasa perlu. Rasanya Iqa takkan mengganggu kehidupan ayah.” Begitu berhati-hati Atiqah menuturkan kata-katanya.

Datuk Marzuki meletakkan telapak tangannya di tangan Atiqah.

“Iqa baliklah. Ayah perlukan Iqa untuk menguruskan perniagaan Take 2020. Ayah tahu Iqa boleh menguruskannya dengan baik. Ayah Amat berharap yang Iqa dapat menerima tawaran ayah ni.” Datuk Marzuki berkata lembut namun penuh mengharap.

Atiqah mengetap bibir. Sayu dia mendengar kata-kata Datuk Marzuki. Dia melihat ada genangan air mata di kelopak mata ayahnya. Dia tidak pernah melihat Datuk Marzuki dalam keadaan begitu. Ketika dia keluar dari rumah dahulu, ayah langsung tidak memandangnya. Ketika ayah menceraikan mamanya, wajah itu tetap ego. Amat berlainan dengan sekarang. Adakah lelaki itu sudah berubah? Dia tidak tahu.

“Pulanglah… ayah memang mengharapkan Iqa balik. Ayah sayangkan Iqa. Ayah rindukan Iqa. Pertimbangkanlah. Pintu rumah sentiasa terbuka untuk Iqa, bila-bila masa saja. Percayalah… kalau apa pun berlaku mulai hari ini, ayah mahu Iqa yang menguruskan syarikat ayah.”

Atiqah diam namun dia dapat mersakan yang suara Datuk Marzuki kali ini ada keikhlasannya.

“Ayah berharap benar Iqa penuhi permintaan ayah ni. Sebelum ayah tutup mata, ayah mahu melihat anak ayah yang menguruskannya.”

Atiqah diam lagi. Kelu. Fikirannya bercelaru. Antara mahu menerima atau tidak. Permintaan tersebut terlalu drastik. Masih sukar untuk dia mempercayainya.

“Terimalah Iqa, jangan hampakan ayah.” Suara tersebut begitu sayu.

Atiqah terkesima namun akhirnya dia berkata perkata. “Biar Iqa pertimbangkannya nanti ayah!”

Akhirnya Atiqah membuat keputusan. Suaranya antara dengar dengan tidak namun sudah cukup membuat Datuk Marzuki tersenyum.

100 Tahun Pada 12.12.12

Panjang umur atuk ni...




Pesanan Terakhir Seorang Lelaki 11

BAHAGIAN 11


ATIQAH merenung banguan KUASA yang berada dihadapannya. Fuad meminta dia menunggu di situ dan kini sudah hampir lima minit Fuad masih tidak turun lagi. Dia menekan telefon tangannya untuk cuba menghubungi Fuad namun suara yang menjawabnya mengatakan yang Fuad masih berada di dalam bilik mesyuarat.

Atiqah bersungut sendirian. Fuad memang selalu begitu, berjanji kemudian memungkirinya. Dia mengambil keputusan untuk menunggu Fuad di pejabat sahaja. Bangunan KUASA yang setinggi tiga puluh lima tingkat itu dimasukinya. Orang ramai yang bekerja di situ sudah mula keluar untuk makan tengah hari. Dia kemudian mencari lif ke tingkat dua puluh lima. Ketika pintu lif terbuka, dia menepi untuk memberi laluan kepada orang ramai yang baru keluar. Tiba-tiba sahaja dia terasa tangannya dicengkam kuat.

“Iqa!”

Satu suara kedengaran. Atiqah mendongak. Wajahnya serta-merta pucat. Tubuhnya menggeletar.

“Iqa nak ke mana?” Tanya lelaki separuh umur yang mencengkam tangan Atiqah.

Atiqah menelan air liur. Dia cuba menepis tangan lelaki tersebut.

“Iqa nak ke mana?” Tanya lelaki itu setelah soalannya yang pertama berlalu sepi.

“Jumpa busu.” Atiqah tergagap-gagap menjawab.

Dia sendiri tidak menyangka bahawa jawapan itu yang keluar dari mulutnya. Dia sebak tiba-tiba, menolak cengkaman di tangannya dan kemudian berlari di celah-celah orang ramai yang semakin ramai keluar makan tengah hari. Dia terdengar namanya dipanggil beberapa kali namun Atiqah tidak peduli. Dia terburu-buru masuk ke dalam keretanya dan dalam fikiran yang bercelaru, Atiqah memandu ke sekolah Dahlia.

“KENAPA dengan kau ni?” Tanya Dahlia hairan. Ketika itu Dahlia sedang mengajar.

Atiqah tidak menjawab. Melihat keadaan temannya yang gawat, Dahlia menyuruh Atiqah masuk ke dalam biliknya.

“Kenapa dengan kau ni Iqa? Bengkak mata kau… Kau menangis?”

Atiqah hanya diam mengesat air matanya. Dahlia direnung dengan pandangan berbalam.

“Aku jumpa ayah aku tadi.” Beritahu Atiqah dengan nada yang tersekat-sekat.

Dahlia mengerutkaan dahinya lantas ketawa. Dia tahu sangat apa yang berlaku di antara Atiqah dan ayahnya. Namun sebagai anak, Atiqah tidak patut berdendam begitu lama dengan Datuk Amrzuki. Walau apa pun yang berlaku, Datuk Marzuki tetap ayah Atiqah.

“Jumpa dengan ayah kau pun nak menangis? Kau bukan tak pernah Nampak ayah kau dekat surat khabar. Sebulan mesti ada sekali. Ahli perniagaan yang terkenal dalam bidang industri dan kini menceburkan diri dalam bidang komputer. Datuk Marzuki melebarkan perniagaannya ke Afrika. Datuk Marzuki membuat rancangan itu ini… bla… bla.. and bla..”

Atiqah membeliakkan matanya. Dia geram mendengar kata-kata Dahlia yang begitu bersahaja.

"Kalau aku, aku bangga tengok muka ayah aku selalu masuk surat khabar. Saban minggu atau saban bulan.” Dahlia duduk di sebelah Atiqah yang merengus merenungnya.

“Dan aku bangga menjadi anak kepada seorang yang terkenal.” Usik Dahlia lagi.

“Kepala otak kau. Kau sukalah kalau ayah aku keluar surat khabar dengan cerita isteri Datuk Marzuki menuntut cerai dan harta sebanyak dua puluh juta. Pembaca berita terkenal berkahwin dengan Datuk Marzuki. Datuk Marzuki mengambil isteri orang. Kau sukalah!” Jerkah Atiqah geram.

Dahlia menggeleng. Perlahan-lahan dia mengusap bahu Atiqah. Menenangkan gadis itu.

“Kau jumpa dia dekat mana?” Tanya Dahlia.

“Aku nak jumpa Busu Fuad… Masa nak masuk lif, dia ternampak aku. Dia pegang tangan aku dan aku rasa dia kejar aku. Aku lari. Aku tak kuat nak pandang muka dia.” Atiqah meramas jarinya dengan perasaan yang berbaur.

“Habis, apa kau nak buat sekarang?” Tanya Dahlia bodoh.

Atiqah menggeleng lagi beberapa kali.

“Aku tak tahu apa aku nak buat Dahlia. Kalau aku tahu, aku tak datang jumpa kau tahu tak!” Atiqah merengus perlahan.

“Aku tak nak jumpa ayah aku. Aku nak berhenti kerja dan duduk dengan mama aku.” Atiqah menyambung kata.

Dahlia membeliakkan matanya. Dia kurang senang dengan kata-kata Atiqah. Perlahan-lahan bahu Atiqah ditepuknya lembut.

“Jangan terburu-buru buat keputusan Iqa. Dah berapa lama kau tak berjumpa dengan ayah kau? Sampai bila kau nak menolak hakikat yang engkau ni anak Datuk Marzuki..

“Sampai bila kau mahu berdegil? Aku tahu perasaan kau. Kau masih marah dengan apa yang ayah kau lakukan pada mama engkau. Tapi kau mesti ingat segalanya dah pun berlaku. Mama kau sekarang bahagia dengan caranya sendiri dan ayah kau.. kau berdoalah supaya dia pulang ke pangkal jalan. Doakan rumah tangganya bahagia dan doakanlah suapa dia berhenti dari tabiat suka mengumpul isteri. Menjauhkan diri, berhenti kerja, menipu identiti kau… semua tu tak akan mendatangkan hasil. Timbangkanlah Iqa. Aku yakin malah amat yakin yang ayah kau masih menyayangi kau.” Panjang lebar dahlia member nasihat.

“Kau tak tahu perasaan aku, Dahlia. Kau tak akan faham.” Atiqah mahu menangis lagi tapi sedaya mungkin ditahannya.

“Aku faham, aku faham. Tapi cubalah kau kuatkan semangat, Iqa. Cubalah hadapi kekurangan ayah kau. Jangan asyik mencari salah dia. Tiap orang ada kekurangannya.”

Atiqah mengetap bibir. Dia tahu setiap orang ada kekurangannya namun Datuk Marzuki terlalu banyak kekurangan yang tidak boleh diselindungi. Itu yang menyebabkan dia kecewa.

“Aku ada kelas sekarang. Kau duduk di sini dulu. Nanti aku datang semula.” Dahlia menepuk paha Atiqah. Memujuk namun ketika Dahlia keluar mengajar semula, Atiqah keluar mengikut pintu belakang menuju ke keretanya. Mengadu masalah pada Dahlia tidak dapat juga menyelesaikan masalahnya. Dahlia akan tetap mengatakan yang dia bersalah. Dia terus pulang ke pejabatnya selepas meneliti mukanya di cermin kereta berkali-kali. Ketika dia sampai, telefon di mejanya berbunyi.

“Iqa… busu ni!”

Atiqah hanya mendiamkan diri. Dia tidak berminat bercakap dengan Fuad. Dia masih tidak percaya akan berjumpa dengan ayahnya hari itu. Dia sudah berusaha sedaya mungkin untuk mengelak dari berjumpa dengan Datuk Marzuki namun tak dir Tuhan, dia tidak dapat elak.

“Iqa.. Iqa marah busu ya? Busu minta maaf. Last minute boss busu panggil. Busu baru keluar dari bilik mesyuarat. Ada perkara penting. Busu minta maaf ya?”

Atiqah mengeluh perlahan. Memang dia patut memarahi Fuad sekarang namun entah mengapa hatinya lebih memikirkan pertemuan dengan ayahnya tadi.

“Iqa, Iqa dengar tak busu cakap apa ni?”

“Tak apalah busu, lain kali ajalah. Iqa ada di bawah tadi tunggu busu. Tapi busu tak turun-turun. Iqa balik ajalah.” Atiqah berkata perlahan.

“Busu tahu Iqa marahkan busu tapi busu tak boleh mengelak. Ada projek baru Iqa, Iqa tahu ajalah kalau bos dah panggil. Sorry ya sayang… Anak buah busu baikkan?”

Atiqah mencebir mendengar kata-kata Fuad namun hatinya masih rawan.

“Suka hati busulah… time nak pujuk bukan main! Okeylah, lain kalilah.” Atiqah membalas perlahan.

Sorry ya Iqa?” Fuad meminta maaf lagi.

“Hem..” Atiqah hanya mengeluh perlahan. Dia mengingati kata-kata Dahlia. Haruskan dia melupakan segalanya? Tetapi bagaimana dia dapat melupakan apa yang telah ayahnya lakukan dua belas tahun yang lalu di hadapan mata kepalanya sendiri!

“Faizal ada?”

Atiqah tersentak, merenung seorang lelaki yang berdiri tegak di hadapannya. Atiqah termangu-mangu. Tuan Ahmad! Dia berbisik sendirian.

“Badrul mana?” Tanya Tuan Ahmad lagi.

Atiqah merenung bilik Encik Badrul yang kosong. Dia mengerut dahi. Dia tidak adapat mengingat dengan jelas ke mana Encik Badrul pergi. Seingatnya lelaki itu tidak memberitahunya ke mana dia mahu pergi.

“Dia belum balik lagi tuan.” Atiqah berkata perlahan. Dia tidak sangka tuan Ahmad akan datang hari itu. Lelaki itu jarang datang menjenguk syarikat tersebut. Selalunya dia hanya menelefon sahaja.

“Balik dari mana?’

Suara garau Tuan Ahmad singgah ditelinganya. Atiqah mengetap bibir. Melihat jam di tangannya. Belum sempat dia menjawab, Tuan Ahmad sudah bersuara.

“pukul berapa awak pergi lunch? Pukul dua belas awak dah tak ada. Saya tengok pukul dua baru awak masuk. Senang-senang awak nak keluar masuk!’ Garau suara Tuan Ahmad.

Atiqah tidak menjawab. “Kalau nak kerja lama di sini, jangan buat perangai. Badrul ke mana pun awak tak tahu.”

Atiqah menahan sabar. Sudahlah dia ditindih dengan rasa sedih ketika berjumpa dengan ayahnya, kini Tuan Ahmad pula cuba mencabar kesabarannya.

“Awak dengar ke tak dengar saya cakap ni?” Tanya Tuan Ahmad lagi. Suaranya sedikit meninggi.

Atiqah merenung Mary yang baru masuk, membawa beg di tangan. Berkerut dahi Mary mendengar suara Tuan Ahmad yang meninggi. Dia menggeleng seraya tersenyum kelat pada Atiqah yang pura-pura tidak mendengar kata-kata Tuan Ahmad.

“Kalau Badrul balik, cakap dengan dia saya nak jumpa dia. Saya nak tanya dia macam mana dia tak tahu awak keluar lunch samapi dua jam!’ Tuan Ahmad berkata keras.

Atiqah masih membisu. Dia hanya merenung skrin komputernya seolah-olah kata-kata Tuan Ahmad tidak meninggalkan kesan langsung padanya. Atiqah memerhatikan Tuan Ahmad melangkah keluar perlahan-lahan.

Mary merapati Atiqah.

“Apa kena orang tua tu Iqa?” Tanya Mary perlahan.

Atiqah mengangkat bahu tanda tidak mengerti.

“Gila agaknya. Dia ingat besar sangat ke syarikat dia ni. You jangan bimbang Iqa kalau I dapat kerja baru nanti, I cuba risik-risik untuk you. Mana tahu! Kerja di sini menyakitkan hati aja…”

Atiqah ketawa kecil merenung Mary. Mary memang baik. Perempuan itu rajin bercerita itu ini dengannya.

“Biarlah… Tuan Ahmad tu datang bulan agaknya hari ni.” Atiqah berkata selamba.

Mary melambakkan tawanya. Atiqah, ada-ada sahaja. Direnung wajah Atiqah, lama.

I suka tengok muka boring you bila Tuan Ahmad cakap tadi… you memang baguslah Iqa. Dia ingat dia bagus sangat ke. I pun hairan apa yang you tunggu dari company ni. You boleh jadi setiausaha tempat lain tau.”

Atiqah mengangkat bahu. Dia sendiri tidak pasti kenapa dia malas mahu mencari kerja lain. Tunggulah sebulan dua lagi, desis hatinya.

Lotus Resort Desaru... Wow!!!

Percutian keluarga baru-baru ni, kami pergi ke Desaru dan menginap di Lotus Resort. Memang terbaiklah. Bilik yang selesa. Tempat yang cantik.







Pesanan Terakhir Seorang Lelaki 10

BAHAGIAN 10

JUNE memerhatikan Atiqah yang bersiap-siap mahu keluar dengan membawa unit sistem di tangan.

“Kau nak ke mana malam-malam macam ni Iqa?” June merenung Atiqah yang duduk di sofa. Dia sedang memikirkan sesuatu.

“Aku nak hantar benda ni pada Nik Arif.” Atiqah berkata perlahan, merenung June yang sedang menonton televisyen.

June merenung Atiqah dan kemudian merenung unit sistem yang berada di pangkuan Atiqah.

“Nik Arif punya?”

Atiqah mengangguk. Dia memang malas berjumpa Nik Arif apatah lagi mahu bercakap dengan lelaki tersebut. Kalau tidak kerana terpaksa hari itu, Nik Arif tidak akan bercakap dengannya.

“Kau betulkan?” Tanya June lagi.

Atiqah mengangguk lagi. Dia benar-benar malas mahu menghantar unit sistem tersebut tetapi bila mengenangkan yang Nik Arif meminjam unit sistemnya, dia tidak ada pilihan. Dia terpaksa bertemu lelaki itu. Dia mahu menelefon Nik Arif untuk memberitahu yang dia mahu menghantar unit sistem tersebut. Kalau Nik Arif tidak ada lagi bagus. Tentu Hajah Mimah ada di rumah. Ketika dia balik tadi dia tidak nampak kereta Hajah Mimah. Tetapi sekarang, mungkin Hajah Mimah sudah balik.

“Habis, kenapa kau macam orang bingung aja... Pergilah hantar! Kalau tak mahu, mari aku hantarkan.” June menawarkan diri sambil menghulurkan tangannya.

Atiqah merenung June, kemudian tersenyum. Dia tahu June memang mencari peluang untuk berjumpa dengan Nik Arif. Lagi bagus! Dia memang malas berjumpa Nik Arif. Apatah lagi mahu melihat muka lelaki tersebut.

“Boleh juga, nanti kejap.” Atiqah berkata girang. Dia bangun untuk mengambil kertas dan pen yang berada di sebelah meja telefon lalu menulis sesuatu.

“Kau bagi kertas ni pada Nik Arif. Nanti dia faham. Terima kasih banyak-banyak June.” Atiqah menyerahkan unti sistem kepada June yang sudah bersedia di muka pintu.

June membaca kertas yang ditulis oleh Atiqah namun dia tidak faham akan biji butirnya. Kemudian dia keluar dengan wajah girang.

Atiqah masuk ke dalam bilik. Ada beberapa buah komputer yang mahu dibetulkan yang diambilnya dari Fuad dan juga Dahlia. Namun baru beberapa minit dia menghadap salah satu komputer yang berada di dalam biliknya, telefon tiba-tiba bordering nyaring.

“Iqa, Nik ni. Iqa datang sini sekejap boleh?”

Atiqah menepuk dahi. Dia mengeluh.

“Hah... kenapa Encik Nik?”

“Nik langsung tak faham apa yang Iqa tulis ni. Pasal unit sistem yang Iqa nak upgrade dan kemudian Nik tak tahu nak pasang balik komputernya. Mana Nik tahu.”

Atiqah mengetap bibir. Kalau diikutkan, dia memang malas berjumpa Nik Arif namun unit sistem tersebut mesti dipasang untuk membawa balik unit sistem yang dipinjamkannya kepada Nik Arif tempoh hari. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Esok-esok bolehkan Encik Nik?” Atiqah berkata perlahan namun apabila mengingatkan June berada di rumah Nik Arif, dia cepat-cepat menyambung kata, “Tak apalah, saya datang sekejap lagi,” lantas meletakkan telefon.

Dia mencapai tudung, merapatkan pintu hadapan rumahnya dan berjalan perlahan ke rumah Hajah Mimah. Kalau June ada tentu dia tidak perlu bercakap dengan Nik Arif. Dia boleh membuat kerjanya dan Nik Arif tentu akan leka berbual dengan June.

Atiqah member salam. Terjengul Nik Arif di muka pintu.

“Hai Iqa, masuklah!” Girang suara Nik Arif kedengarannya.

Atiqah masuk perlahan-lahan. June sedang duduk di sofa menonton TV.

“Mak cik mana?” Tanya Atiqah perlahan.

“Mak jumpa kawan-kawan pencen dia.”

Atiqah menggeleng seraya melemparkan senyuman pada June yang mengangkat kening.

Atiqah berjalan perlahan ke bilik bacaan Nik Arif. Dia melihat unit sistem yang June hantar sebentar tadi berada di situ. Dia tunduk dan menarik wayar yang berada di unit sistem yang dipinjamkan pada Nik Arif.

“Nik tak faham langsung apa yang Iqa tulis ni...”

Atiqah hampir meloncat terperanjat kerana suara tersebut begitu dekat di telinganya. Atiqah mengurut dada.

Nik Arif ketawa kecil melihat reaksi spontan Atiqah.

“Kenapa ni, hem... Iqa, Iqa. Terperanjat ke?”

Atiqah mngesat hidungnya. Dia betul-betul terkejut. Dia langsung tidak perasan bila Nik Arif berada di sebelahnya.

“Encik Nik punya unit sistem out dated sikit. Kalau encik bagi saya upgrade, saya bleh tolong upgrade. Upgrade RAMnya, CPU dan juga hard disknya.” Atiqah berkata perlahan.

Nik Arif mengerutkan dahi, kemudian ketawa.

“Iqa takut Nik tak bayar? Iqa tahu pasal komputer, tambah ajalah. Apa kena dengan komputer Nik ni Iqa?” Tanya Nik Arif.

Atiqah menjenguk ke ruang tamu. June masih berada di situ, menonton. Dia tidak mahu June membuat apa-apa prasangka terhadapnya.

Windows dia yang problem, saya dah format dan download semula. Data di dalamnya masih ada lagi. Tapi saya dah susun fail-failnya semula. Jangan bimbang.” Atiqah berkata tenang. Dia kurang senang Nik Arif melihat dia bekerja. Dia lebih senang membuat kerja sendirian di situ.

“Bila Iqa nak upgrade komputer Nik ni?” Tanya Nik Arif apabila melihat Atiqah diam selepas itu. Atiqah memang rajin bercakap tetapi setiap kali bercakap, Atiqah tidak memandang mukanya.

“Nantilah saya beritahu. Tapi kalau upgrade semuanya mahal sikit, mahu dalam enam tujuh ratus.”

Gadis itu sudah selesai menyambung segala wayar yang ada. Dia kemudian menghadap komputer tersebut, memeriksa satu per satu proram yang ada. Nik Arif mengambil kesempatan itu untuk meneliti wajah Atiqah dari dekat. Cantik juga, desis hatinya.

“Dah okey semuanya, boleh dipakai. Insya-Allah.” Atiqah berkata sendiri. Matanya masih tidak berganjak dari skrin komputer.

“Ada guarantee ke.. berapa tahun?” Nik Arif mengusik sambil tersenyum. Dia meletakkan tangan dan dagunya di atas monitor. Wajah Atiqah direnungnya lama. Meneliti wajah Atiqah dengan mata lelakinya.

Atiqah menjadi serba salah. Mukanya serasa panas berbahang. Malu! Kenapa Nik Arif merenungnya? Dia tiba-tiba teringat bagaimana dia mendengar Nik Arif merendah-rendahkannya suatu ketika dahulu. Prasangka menujah hatinya.

“Berapa Nik kena bayar ni?” Nik Arif terus-terusan mereung wajah Atiqah.

Atiqah menelan air liur.

“Tak payahlah Encik Nik. Tak ada benda yang mahu diganti. Kalau ada nanti , saya minta bayaran.” Atiqah menggagahkan dirinya merenung wajah Nik Arif yang masih lagi tersenyum merenungnya.

“Kalau tak mahu bayaran, esok kita keluar makan. Nik belanja Iqa.” Nik Arif membuat usul.

Atiqah menggeleng.

“Kenapa? Tak sudi atau Nik tak layak keluar dengan Iqa?”

Atiqah terkedu.

Aku sebenarnya yang tak layak keluar dengan kau atau kau yang tak layak keluar dengan aku, Atiqah berkata pada dirinya sendiri. Kalau setakat menghantar makanan ke rumah Nik Arif dia sudah dituduh perempuan gatal, apatah lagi mahu keluar dengan Nik Arif. Entah apa pula yang bakal Nik Arif tuduh nanti.

“Hei! Dah okey ke?” June berkata manja sambil berjalan menuju kea rah Nik Arif.

Nik Arif cepat-cepat mengangkat tangan dan dagunya. Dia tersenyum pahit pada Atiqah.

“Apa yang rosak Nik?” Tanya June

Nik Arif mengangkat kening.

“Tanya doktor pakar bedah kita, manalah I tahu apa yang rosak! I bukan pandai sangat pasal komputer ni.” Nik Arif ketawa kecil kemudian keluar diikuti oleh June.

Atiqah menutup komputer dan berkemas untuk dibawa pulang. Dia mendengar bunyi kereta masuk ke perkarangan rumah. Tentu itu Hajah Mimah, detik hatinya. Tidak lama kemudian dia mendengar suara orang memberi salam.

“Hai Iqa, bila sampai?” Hajah Mimah terjengul di muka pintu bilik bacaan.

Atiqah tersenyum lembut merenung Hajah Mimah.

“Cantik mak cik malam ni. Nak pergi mana ni, kalah Mak datin!” Atiqah mengusik.

Hajah Mimah ketawa. Wajah Atiqah direnungnya lembut.

“Jumpa kawan-kawan masa jadi cikgu dulu. Mak cik ingat nak ajak Iqa tapi jenguk-jenguk Iqa tak keluar pun.”

Atiqah tersenyum mesra. Dia sudah menutup komputer dan mengangkat unit sistem komputer.

Bersedia untuk pulang. Hajah Mimah mendekati Atiqah dan berbisik sesuatu pada gadis itu.

Atiqah ketawa kecil.

“Mari masuk ke bilik mak cik. Mak cik nak suruh Iqa pilih mana satu yang cantik. Nanti Nik Arif tahu dia bising, dia cakap mak cik buang duit aja.”

Atiqah mengekori Hajah Mimah. Tersengih pada Nik Arif dan June yang berada di ruang tamu.

“Pilihkan mak cik yang mana satu, Iqa.” Hajah Mimah mengunjukkan sebuah kotak pada Atiqah. Atiqah meneliti isi kotak tersebut lantas membelek-belek beberapa bentuk cincin.

“Solitare ni cantk mak cik, sesuai dengan jari mak cik. Lagipun solitare memang ada nilai sikit.” Atiqah mencadangkan.

Tersengih-sengih Hajah Mimah menyarungkan cincin tersebut ke jarinya. Kemudian dibelek-beleknya cincin tersebut.

“Betul cantik ni Iqa?” Tanya Hajah Mimah meminta kepastian.

Atiqah mengangguk mengiakan.

“Berapa ni mak cik?” Tanya Atiqah sambil tersenyum melihat kegirangan Hajah Mimah.

“Dua ribu lapan ratus. Murahkan?”

Atiqah membeliakkan matanya, kemudian ketawa. Baginya dua ribu lapan ratus adalah terlalu mahal bagi sebentuk cincin yang begitu kecil. Namun apalah maknanya wang ringgit andai tidak boleh membeli kegembiraan. Jika itu boleh menggembirakan wanita itu, biarkanlah...

“Bolehlah mak cik. Cantik! Tak boleh kurang ke mak cik?” Atiqah memandang penuh kagum.

Hajah Mimah menggeleng.

“Okeylah harganya Iqa, tiga kali bayar ni. Kalau dekat kedai entah dapat ke tak.” Wanita itu masih tekun membelek-belek cincin dijarinya.

Di luar, di ruang tamu, Nik Arif sedang memikirkan apa yang dilakukan oleh Atiqah dengan emaknya. Terdengar juga suara mereka ketawa. Dia dapat melihat keakraban hubungan antara Atiqah dengan emahnya. Serasa amat sukar untuk dipisahkan. Bukan setakat hubungan antara tuan rumah dengan penyewa.

“Apalah Iqa dengan mak buat tu!” Dia seolah-olah bercakap sendirian.

June yang berada di sebelahnya ketawa. Telapak tangannya diletakkan dipaha Nik Arif tanpa segan silu.

“Alah... Iqa memang macam tu, suka layan mak cik. Tengoklah tu! Dia nak pikat you, dia pikat mak you dulu.” June menjawab sambil tersenyum manja.

Nik Arif tersenyum kelat.

Dia tidak pasti apa tujuan June berkata begitu. Lagipun dia tidak nampak tanda-tanda gadis itu mahu memikatnya. Cakap-cakapnya begitu tegas dan tenang. Tidak manja dan meleweh seperti June.

“Dia ada boyfriend?” Tanya Nik Arif tiba-tiba.

June membeliakkan matanya, menampar paha Nik Arif sambil ketawa.

“Siapa... mak you ke, Iqa?”

Nik Arif tersenyum, geli hati.

Dia merenung wajah June. June agak cantik tetapi tidak pernah tanpa make up. Atiqah pula dilihatnya tidak pernah bermake up. Dia tidak tahu kenapa dua tiga hari ni dia asyik teringatkan Atiqah. Kadangkala dia menjenguk-jenguk ke rumah sewa Atiqah dengan harapan dapat melihat Atiqah.

“Kenapa dengan you ni, you sukakan Iqa?” June menepuk paha Nik Arif. Pertanyaannya berbaur cemburu.

Nik Arif menggeleng perlahan-lahan. Tidak pasti.

“Alah dia tu bukan ada boyfriend. Lelaki pun takut nak dekat dengan dia. Tengoklah... selekeh aja.” Komen June.

Nik Arif tidak suka mendengarnya. Atiqah tidak selekeh tetapi gadis itu ringkas. Tidak memakai perhiasaan kecuali sebentuk cincin berbatu kecil di jarinya yan runcing, tidak bermake up tetapi wajahnya sentiasa segara. Bibirnya merah.

Kenapa tiba-tiba memikirkan Atiqah? Dia menarik nafas.

“Boleh mak cik, nanti Iqa ikut.”

Nik arif mengangkat mukanya. Dia melihat Atiqah sedang memeluk bahu Hajah Mimah dengan mesra. Mereka begitu ceria keluar dari bilik Hajah Mimah.

“Balik dululah mak cik.” Atiqah berkata sambil minta diri pada Nik Arif yang merenungnya dengan pandangan tajam.

June bangun apabila Atiqah sudah mahu keluar. Dia merasa kurang selesa dengan kehadiran Hajah Mimah.

“Apa yang mak suka sangat dengan Iqa tadi tu mak?” Nik Arif bertanya sambil menjeling emaknya yang sudah duduk menyandar di sofa. Penuh dengan perasaan ingin tahu.

“Itu hal mak dengan dia, kamu jangan masuk campur.” Ejek Hajah Mimah.

Nik Arif merenung emaknya yang tenang. Hatinya meronta-ronta mahu tahu.

“Alah... ni mesti ada apa-apa ni. Bukan main lagi. Dia nak ikut emak pergi mana?” Nik Arif masih berusaha mengorek rahsia kedua-dua wanita itu.

Hajah Mimah mencebirkan bibirnya.

“Kamu ni macam mata-mata gelap, kenapa?”

Curious mak. Kenapa dia mesti baik sangat dengan mak?” Tanya Nik Arif.

“Hai, dia baik dengan mak pun salah? Kenapa dengan kamu ni! Kamu ingat dia baik dengan mak sebab dia nakkan kamu ya?”

Nik Arif tersengih mendengar serkap jarang emaknya itu.

“Yalah... bukan main suka lagi mak dengan dia. Pelik juga Nik.”

Hajah Mimah tidak menjawab. Malas dia hendak melayan Nik Arif. Atiqah yang banyak membantu pun dikata begitu begini. Dia tidak mahu mendengar lagi.

“Apa yang kau buat dengan mak cik dalam bilik dia tadi Iqa?” Tanya June ketika mereka sudah sampai di rumah.

Atiqah tidak menjwab. Dia masuk ke dalam biliknya. Meletakkan unit sistem yang dibawanya di atas katil kemudian membuka tudungnya.

“Ini mesti ada apa-apa ni?” June masih tidak berpuas hati. Dia mengekori Atiqah masuk ke dalam bilik gadis itu.

“Tak ada apa, dia tunjukkan cincin yang baru dibelinya. Cincin berlian.” Atiqah berkata tenang. Dia sebenarnya tidak mengenali June sebelum ini. Ketika dia menyewa rumah tersebut dari Hajah Mimah, June sudah pun menyewa di situ. Dia tidak begitu rapat dengan June kerana dia merasakan June tidak sesuai dengannya. Namun June tidak pula dianggapnya sebagai musuh.

“Ya, cantik tak?” Tanya June dengan dada berkobar-kobar ingin tahu.

Atiqah mengangguk. Dia mengemaskan beberapa buah buku komputernya yang berselerak di atas katil.

“Mahal?” Tanya June lagi. Masih belum berpuas hati.

Atiqah mengangguk.

“Dua ribu lebih, nak dekat tiga ribu.” Atiqah berkata perlahan. June kalau bab perhiasan dan pakaian memang suka betul.

“Huh... bestkan. Kalau aku menjadi menantu dia, tentu aku boleh pinjam. Silap-silap aku dapat.”

Atiqah ketawa kecil. Wajah June yang duduk di birai katil direnungnya sekilas.

“Baguslah. Anak dia pun aku tengok macam suka kat kau. Buat-buatlah baik dengan Hajah Mimah tu.” Usik Atiqah.

June ketawa mengekeh. Sudah berapa kali dia keluar dengan Nik Arif. Nik Arif memang lelaki tampan dan pandai bergaya. Dia selalu berangan berada di dalam pelukan lelaki itu. Walaupun dia ramai teman lelaki, dia merasakan Nik Arif yang paling tampan dan menarik.

“Kau ni teruklah. Kau ingat, aku boleh ke tackle Nik Arif tu?” Tanya June sambil memasang angan-angan.

“Boleh... aku tengok dia pun macam sukakan kau. Kau pun cantik, June.” Atiqah memuji.

June tersengih-sengih mengdengar pujian tersebut. Perasan habis. Dia mngetap bibir menahan perasaan yang kian membara.

“Kau ni Iqa, ada-ada ajalah. Kau ni memuji aku atau menyindir?” June menepuk bahu Atiqah.

“Aku cakap betullah June. Aku pernah dengar dia cakap kau cantik dan dia sukakan kau.” Atiqah meletakkan buku yang disusun ke dalam rak bukunya. June berdiri sambil bercekak pinggang merenung Atiqah yang mengemas mejanya pula.

“Betul ke Iqa, bila masa kau dengar” Tidak sabar dia menunggu jawapan daripada Atiqah. Dan bibirnya kian melebar senyuman.

“Aku cuma terdengar dia bercakap dengan mak cik.”

June melompat sambil memeluk badannya keriangan.

Gembiranya aku Iqa... Hiss... kalau aku dapat Nik Arif, aku belanja kau makan, Iqa!”

Atiqah tidak menjawab. Malas dia mahu melayan. Untunglah kau June, desis hatinya. Dia mendengar June menyanyi-nyanyi kecil keluar dari biliknya.

Alahai HRMIS

Alamat nye terganggu lagi rancangan kerja hari ni....

BEN ASHAARI

Yang Popular

Google+ Followers

Terima Kasih Sahabat

my nuff