my nuff

SELOKA MCD!


Samad : hello mcD

-mcD : iye.. nak pesan ape?

Samad : ayam ada ?

-mcD : ada

Samad : boleh beradu dengan ayam laga saye tak ?

-mcD : (tutup telefon)

Samad: hello mcD

-mcD : iye betul .. ini yang telefon tadi ye ?!!!

Samad : nak tanye makanan ni.. ayam ade lagi ?

-mcD : ade !

Samad : nasi dengan ais-krim ade ?

-mcD : masih ade

Samad : kesian .. tak laku ek ?

-mcD : dasar orang gilaaa !!! (tutup telefon)

Samad : hello mcD

-mcD : weyh gile ! kau jangan nak main-2 boleh tak?

Samad : yeeee .. maaf nak tanye , bukak 24 jam ke ?

-mcD : yee .. kenape ? nak pesan pape ?

Samad : takk .. cume kesian .. tak boleh tidur :3

-mcD : (baling telefon)

Samad : hello ini mcD ?

mcD : kau jangan lebih-2 .. saye cari belasah baru tau ! (mula marah)

Samad : maaf .. serius .. sekarang saye nak pesan makanan niii

mcD : haaa .. camtu laa .. jangan main-2 lagi k .. nak pesan ape ?

Samad : bubur kacang hijau ade tak???

mcD : (kejang , mulut berbuih dan pengsan seketika)

Pesanan Terakhir Seorang Lelaki 14

BAHAGIAN 14


DATUK MARZUKI menghantar Ustaz Idris sehingga ke pintu pagar. Sejak akhir-akhir ini hatinya benar-benar lega kerana apa yang diinginkan sudah pun termakbul.

“Awak balik awal sikit Zakiah. Nanti kita boleh belajar bersama!” Datuk Marzuki teringat perbualannya dengan Zakiah suatu ketika dahulu. Ketika itu Zakiah bertembung dengan Ustaz Idris di pintu utama. Zakiah hanya mendengar endah tak endah. Dia merenung Zakiah yang meletakkan punggung di sofa.

“Kiah banyak kerjalah bang. Abang pun tahu kerja Kiah macam mana.”

Dia mengeluh mendengar penerimaan Zakiah yang begitu hambar.

“Masakan hari-hari banyak kerja. Ada hari awak cuti awak beritahlah. Kita usahakan belajar bersama-sama.” Usul datuk Marzuki dengan penuh harapan.

Zakiah merengus. “Abang belajarlah seorang. Abang yang suruh ustaz tu datang kenapa… Dah rasa nak mati?”

Tersentak dia mendengar kata-kata tersebut. Terbelalak matanya. Zakiah benar-benar mencabarnya. Dia mengucap panjang di dalam hati.

“Orang muda pun mati juga, tahu tak Kiah!” Datuk Marzuki berkata kerasa tetapi suaranya masih rendah.

“Kiah tahulah tapi Kiah banyak kerjalah bang. Abang belajarlah sendiri kalau nak masuk syurga sangat.”

Mahu sahaja dia menampar Zakiah. Kenapa Zakiah begitu celupar? Apakah Zakiah merasakan yang dia tidak akan mati untuk selama-lamanya?

“Kenapa dengan Kiah ni! Abang sebagai suami mahu mengajak Kiah membuat perkara yang betul, perkara baik… yang Kiah nak marah-marah kenapa?” Suara Datuk Marzuki bertambah keras. Dia tidak tahu kenapa Zakiah begitu kurang ajar. Dahulu ketika dia baru mengenali Zakiah, Zakiah amat baik dan sopan. Kini sifat-sifat itu sudah hilang ditelan masa.

“Kita makin lama makin tua, Zakiah. Abang terasa benar-benar kosong sekarang. Benara-benar tak ada apa. Sejak belajar dengan Ustaz Idris ni, abang rasa tenang dan aman. Abang benar-benar rasa diri abang pulih semula.” Datuk Marzuki mahu Zakiah mengerti apa yang dirasainya sekarang. Dia mahu Zakiah tahu keseronokan dunia tidak pernah kekal buat selamanya. Namun hanya rengusan Zakiah yang didengarinya, sebelum perempuan itu bangun untuk naik ke tingkat atas dengan wajah yang masam mencuka.

“Zakiah tak boleh dibentuk,” desis Datuk Marzuki sambil duduk di kerusi halaman rumahnya. Dia mendongak ke langit. Langit kelihatan bercahaya ditambah oleh bintang-bintang yang bergemerlapan.

“Rumah ni terlalu besar bang.”

Dia teringat kata-kata Zainab suatu ketika dahulu. “Zai rasa sunyi. Rasa benar-benar kosong. Dah lama kita tak sembahyang berjemaah bersama-sama.” Zainab menyambung kata.

Datuk Marzuki medengar acuh tak acuh.

“Bagaimana sibuknya abang, Zai harap abang tak akan berubah… berubah pada Zai dan berubah pada agama kita.”

Kata-kata Zainab benar-benar menysup ke telinganya. Dia rasa terpukul namun dia tidak akan menyerah kalah. Dia tahu Zainab dapat membaca perubahan demi perubahan terhadap dirnya namun Zainab tidak pernah mempertikaikannya lagi. Dia sudah jarang pulang ke rumah, dia sudah jarang berbual dengan Zainab dan paling ketara dia jarang duduk di kaki sejadah. Dia tahu Zainab memerhatikan perubahannya.

“Kalau abang berubah dengan Zai pun tak apa bang, tapi jangan berubah dengan agama kita. Dia yang membantu abang berjaya sekarang.” Zainab bersuara tenang.

Datuk Marzuki dapat merasakan yang Zainab mahu menyampaikan sesuatu. Namun dia tidak peduli. Kejayaan demi kejayaan membuat dia semakin jauh dengan Zainab dan agamanya.

“Kalau abang perlukan seorang isteri yang dapat mengikut abang ke sana ke mari, kahwinlah.. Zai relakan tapi jangan sesekali berzina bang!”

Zainab memberitahunya pada suatu hari. Mungkin Zainab mendengar desas-desus yang semakin menular. Gosip antara dia dengan seorang penyanyi terkenal tanah air yang sudah lama menjanda.

“Kalau abang merasakan yang Zai dah tak dapat menunaikan tanggungjawab Zai sebagai isteri dengan baik, abang boleh cari siapa saja untuk menggantikan Zai. Zai rela bang!”

Dia tahu Zainab berkata dengan hati yang separuh terluka. Namun peduli apa dia. Dia punya segalanya sekarang walaupun tidak dinafikan yang kekayaan tersebut bermula daripada pengorbanan Zainab. Zainab yang menyerahkan hampir keseluruhan gajinya setiap bulan untuk rumah tangga mereka kerana mahu melihat dia berjaya. Zainab yang tidak pernah jemu menantinya pulang dengan doa dan harapan.

“Seperti yang Zai katakan pada abang, walau abang berubah dengan Zai sekalipun tapi janganlah abang berubah pada agama, bang.”

Dia terdengar suara tersebut begitu sayu. Dia tahu dia semakin jauh dari Zainab, semakin jauh daripada Atiqah, satu-satunya anak tunggal mereka. Pada kala itu dia merasakan dia boleh mencari orang menggantikan tempat Zainab bila-bila masa. Dia juga merasakan untuk mendapat anak selain daripada Atiqah tidak menjadi masalah pada dirinya.

Cinta boleh didapati dengan mudah sehingga dia tidak dapat membezakan antara cinta suci dengan palsu. Dia sudah tidak menghargai Zainab seperti dahulu. Zainab tidak lagi membawa erti apa-apa. Zainab hanya seorang isteri yang sopan dan penuh pengertian. Isteri yang lebih suka menghabiskan masa di rumah daripada menikmati kehidupan bersosial. Kolot!

“Kau ada dengarkan hubungan abang dengan Susan?” Dia bertanya Zainab pada suatu malam ketika Zainab menantinya dengan penuh setia, penuh pengertian dan kasih saying yang tidak pernah berubah. Dia mahu melihat kejutan di wajah Zainab namun Zainab adalah seorang wanita yang benar-benar tabah yang pernah dilihatnya.

“Kenapa… Abang mahu menafikannya?” Tanya Zainab perlahan.

Dia tahu Zainab masih mempunyai kepercayaan padanya. Dia tahu Zainab masih mengasihinya seperti dahulu dan paling penting Zanab masih menaruh harapan yang rumah tangga mereka masih dapat diselamatkan.

“Tak… abang mahu mengakuinya!” Dia menjawab pantas.

Ada kejutan di wajah Zainab. Cuma sebentar. Dia melihat wajah Zainab cerah kembali. Tenang dan tidak berkocak.

“Kami dah berunding.” Dia terus-terusan bersuara.Cepat dan penuh keyakinan.

“Kami siapa bang?” Zainab bertanya perlahan. Ada sedikit getaran pada suara tersebut. Ada nada resah dan gelisah.

“Abang dan Susan!” Dia menjawab tanpa apa-apa perasaan. Dia malas mahu menimbangkan perasaan Zainab. Biarkan. Dia sudah muak dengan kehidupan dengan Zainab yang tidak membawa apa-apa pengertian sekarang. Perkahwinan mereka sudah terlalu lama. Sudah mula membosankan.

“Apa yang abang rundingkan. Susan tu Cinakan bang?” Zainab bertanya.

Dia mengangguk acuh tak acuh.

“Kami akan berkahwin.” Dia tidak tahu sama ada Zainab terluka dengan kata-kata tersebut ataupun tidak. Dia merenung wajah Zainab yang tenang. Tidak ada riak kecewa.

“Alhamdulillah. Susan tu bukan Islam. Bimbing dia dengan baik, bang.”

Dia agak terperanjat mendengar kata-kata tersebut. Ikhlas dan tulus kedengarannya. Zainab nampaknya tidak terluka dengan berita yang dibawanya. Zainab tidak terasa apa-apa dengan berita dan cerita tersebut.

“Tapi Susan tak mahu dimadukan.” Dia cuba membuat perasaan Zainab bergelodak. Dia dapat melihat perubahan di wajah Zainab. Wajah tersebut mendung tiba-tiba. Dia tahu walau dalam apa keadaan pun Zainab tidak mahu dilepaskan.

“Abang mahu kita bercerai?” Tanya Zainab.

Dia menggeleng. Walau kasihnya sudah hambar terhadap Zainab namun menceraikan Zainab bukanlah pilihan yang terbaik. Zainab seorang isteri yang bijak. Zainab seorang isteri yang bijak. Zainab seorang isteri yang sabar dan Zainab juga seorang pelindung. Dia takut apa-apa berlaku terhadap dirinya kalau dia menceraikan Zainab yang tidak pernah dinafikan kebaikan, kesetiaan dan ketaatannya.

“Susan masih muda, cantik dan dia juga bakal menjadi seorang Islam. Dia akan menyenangkan abang, dia akan dapat memberi zuriat yang ramai pada abang dan kalau dia mendapat bimbingan yang betul, dia akan menjadi seorang muslim yang baik. Pilihlah dia bang. Zai rela dilepaskan.”

Dia benar-benar terperanjat kali ini. Dia tidak menyangka langsung kata-kata tersebut akan keluar dari mulut Zainab. Jika tadi dia seronok menduga, kini dia pula yang terduga.

“Bercerai! Kau tak rasa takut diceraikan dan hilang segalanya?” Dia bertanya sinis.

Dia melihat Zainab menggeleng. Selembut-lembut Zainab, Zainab ialah seoarng wanita yang keras dan tegas pendiriannya.

“Zai tak hilang apa-apa bang. Mungkin Zai akan kehilangan abang tapi Zai tak mahu hilang kewarasan, hilang kemanusiaan dan hilang pegangan. Zai masih boleh meneruskan kehidupan. Abang jangan bimbang. Cuma satu yang Zai pinta pada abang. Atiqah tu tetap anak kita. Dia terlalu sensitif. Kalau abang ingin lakukan sesuatu, fikirkan perasaan Atiqah sama. Dia terlalu sayangkan abang dan jangan abang lakukan sesuatu yang membuat sayang dia terhadap abang hilang dan hormatnya terhadap abang kurang.”

Begitu tegas Zainab mengeluarkan kata-kata tersebut. Begitu berkeyakinan. Zainab seolah-olah sudah bersedia dengan segala kemungkinan. Zainab seolah-olah sudah tahu apa uang bakal berlaku. Lama dia terpaku. Terkesima.

“Tapi abang tak bersedia lagi untuk menceraikan Zai.” Sekejap dia berabang. Sekejap dia beraku, engkau.

Sekarang Datuk Marzuki diserang kebimbangan. Adakah tindakannya itu betul? Dia tahu selama ini dia Berjaya bersandarkan doa Zainab. Dia juga tahu kejayaan yang diterimanya hanya atas pengorbanan Zainab. Walau kadangkala dia hilang sedikit kewarasan namun dia terpaksa mengakuinya. Dia selalu melihat Zainab bangun pada tengah-tengah malam mendoakan kejayaannya. Dia dapat mendengar suara Zainab teresak-esak supaya kejayaan yang diimpikannya termakbul.

“Abang jangan bimbang. Zai tak akan mati bunuh diri. Percayalah! Tapi kalau itu keputusan abang, ceraikanlah Zai bang. Lagipun dari wajah abang, Zai tah abang mahu lakukannya. Cuma abang rasa takut bukan? Insya-Allah bang, Zai taka pa-apa. Cuma jangan kecewakan Atiqah.”

Kata-kata tersebut begitu tulus. Dia sebenarnya mahu melihat Zainab terluka namun akhirnya dia sendiri yang terluka. Dia tidak mahu melepaskan Zainab kerana takut sesuatu akan berlaku pada dirinya. Takut sumpahan yang sering terkena pada orang lain yang lupa pada pengorbanan isteri akan terjadi pada dirinya. Namun dia lupa, dia sudah lama melukakan hati Zainab. Dia sudah lama membuat Zainab menderita.

“Tidak! Abang tak akan ceraikan kau.” Itu keputusannya.

Dia sebenarnya diserang rasa takut dan bimbang. Ramai rakan perniagaan yang mengenali Zainab, isterinya mengatakan dia beruntung kerana mendapat isteri yang sebijak dan sebaik Zainab. Dia tahu bagaimana masyarakat menilai. Walau kadangkala dia tidak peduli tetapi sebagai manusia biasa, timbul juga sedikit perasaan takut dan bimbang.

“Kalau itu permintaan Susan, abang kena tunaikan.”

Zainab kelihatan begitu beria-ia. Dia sudah mula marah dengan kata-kata tersebut.

“Segala keputusan di tangan aku. Jangan pandai-pandai nak ajar aku!” Dia seakan menjerit.

Ada kejutan di wajah Zainab. Sejak akhir-akhir ini dia benar-benar berubah. Dia tidak tahu di manakah hilang pertimbangannya sebagai lelaki dan suami.

“Buatlah apa saja yang terbaik untuk diri abang. Zai akan menerimanya.”

Akhirnya Zainab membuat keputusan. Zainab berkata dengan hati yang terluka. Dia tidak tahu kenapa sejak hari itu hatinya begitu sakit dengan Zainab. Zainab yang tenang dan penuh pengertian. Rasa sakit hatinya membuat dia sudah berani membawa pulang perempuan ke rumah. Zainab menangis melihat kelakuannya. Namun Zainab masih mendoakannya. Masih mendoakan kesejahteraan hidupnya walaupun dia sudah tidak tidur sekatil dengan Zainab lagi. Dia benar-benar membuat Zainab menderita. Dia benar-benar membuat Zainab kecewa.

Akhirnya Zainab yang lembut dan tenang membuat tindakan sendiri. Dia terperanjat ketika menerima surat daripada mahkamah. Mereka kemudian bertengkar hebat dan akhirnya dengan perasaan sedikit takut dan kesal, Zainab terpaksa diceraikan.

Dia juga terpaksa membayar Zainab. Zainab tidak meminta berlebihan. Zainab boleh meminta berjuta ringgit jika dia mahu. Dia tahu Zainab akan menang kerana pembantu rumahnya boleh menjadi saksi segala kelakuannya yang membuat Zainab meminta cerai.

Di mahkamah dia cuba memburukkan Zainab namun segalanya begitu canggung dan serba tak kena. Zainab yang kelihatan begitu tenang tidak mengalami apa-apa masalah untuk menawan hati majistret di mahkamah syariah. Akhirnya dia kalah.

“Apa pun yang terjadi, Zai tetap sayangkan abang. Mungkin jodoh kita tak ada bang. Semoga selepas ini tak ada sengketa antara kita. Janganlah kita memburukkan antara satu sama lain semata-mata kerana perceraian ini. Apa pun Atiqah tetap anak abang. Hormatilah perasaan dia. Biarlah Zai pergi… Mungkin kita tak akan berjumpa lgi. Halalkan makan dan minum Zai selama ini.”

Begitu tulus Zainab berkata ketika mereka bertembung di perkarangan mahkamah syariah selepas dia terpaksa menjatuhkan talak untuk Zainab. Dia tidak tahu kenapa hatinya benar-benar sakit menatap wajah perempuan yang sudah lama berkongsi hidup dengannya.

Datuk Marzuki menyeka air matanya yang mengalir perlahan-lahan. Sejak hari itu dia tidak lagi berjumpa dengan Zainab. Dengan khabarnya Zainab keluar negara. Dia tidak tahu kenapa. Dia hanya berjumpa dengan Atiqah. Itu pun Atiqah membuatnya seperti musuh.

“Memang manusia begitu. Membuat sesuatu tanpa pertimbangan. Kemudian menyesalinya bila segalanya sudah tak ada di depan mata. Semuanya pengajaran.”

Dia teringat kata-kata Baharom apabila dia menceritakan apa yang terbuku dan dirasakan di hatinya sekarang. Dia merasakan hidupnya kosong. Dia berjaya dan punya segalanya namun dia tidak punyai sesiapa yang dapat dikongsi bersama. Ada isteri, mereka mengahwininya kerana harta. Inikah musibah yang terpaksa diterima kerana mengetepikan perasaan seorang wanita yang baik dan mulia?

“Saya kesal Baharom.” Memang dia benar-benar kesal dengan apa yang berlaku.

Dia benar-benar kecewa namun segalanya sudah terlambat. Perkahwinan demi perkahwinannya tidak menghasilkan apa-apa. Dia langsung tidak mendapat zuriat baru dan paling menyedihkan Atiqah semakin jauh darinya. Dia hilang segala kasih sayang yang dia ada. Dia hilang segala penghormatan.

“Baguslah Datuk. Berserahlah pada Tuhan. Terimalah segalanya sebagai satu pengajaran untuk kita tauladani pada masa-masa akan datang.” Datuk Marzuki mengesat air matanya. Dia merenung rumah banglonya yang tersergam indah di hadapannya. Dia berserah segalanya kepada Tuhan.

Pesanan Terakhir Seorang Lelaki 13

BAHAGIAN 13


SUDAH beberapa hari Atiqah memikirkan tawaran Datuk Marzuki. Sudah berhari-hari dia menimbang namun keputusannya tidak juga diperolehi. Dia kemudian menelefon Fuad memberitahu tentang tawaran tersebut. Fuad meminta dia dating ke pejabat untuk berbincang. Ketika dia datang, busunya itu sedang meneliti pasaran saham. Sebagai pegawai di bahagian penyelidikan, memang itu tugas Fuad.

“Kenapa Mak Datin?” Tegur Fuad ketika Atiqah masuk ke biliknya.

Atiqah tidak menjawab. Dia duduk di dahapan Fuad.

“Tak kerja?” Tanya Fuad mesra.

Atiqah menggeleng.

“Malas.” Mendatar Atiqah menjawab. Acuh tak acuh.

“Oh... orang nak jadi board director., tu yang malas kerja tu!”

Atiqah tidak suka dengan usikan Fuad,mengeluh perlahan. Namun sampai kini Atiqah tidak tahu yang bapa saudaranya itulah yang memberi nombor telefonnya kepada Datuk Marzuki.

“Jangan sindir Iqa, busu!’

Fuad ketawa kecil sambil mengangkat kening. Direnungnya Atiqah yang cuma berbeza tiga tahun daripada usianya. Sebab itu mereka rapat. Dia sayangkan Atiqah seperti adiknya sendiri walaupun hakikatnya Atiqah anak saudaranya.

“Mama Iqa sihat?”

Atiqah mengangguk. Beberapa hari lepas mamanya menelefon dari New Zealand.

“Lama betul busu tak jumpa dia. Kita ambil cuti nak, jumpa mama Iqa.” Cadang Fuad.

“Cakap ajalah busu tu, dah berpuluh kali Iqa dengar. Penghabisannya Iqa yang balik sorang.”

Fuad ketawa. Direnung wajah Atiqah lama. Anak buahnya itu memang mempunyai wajah yang menarik namun sampai sekarang masih tidak mempunyai teman istimewa. Dia tidak tahu kenapa. Sebagai lelaki dia mengakui dia suka melihat wajah Atiqah namun dia tidak dapat menolak hakikat Atiqah anak buahnya.

“Nah, apa masalah Iqa sekarang. Macam ada masalah besar nampaknya. Terima ajalah Iqa, apa yang Iqa nak fikirkan lagi. Nanti dapat kereta besar, orang panggil Iqa bos. Tak suka?” Fuad berkata lembut tetapi separuh mengusik.

“Kepala otak busu!” Jerkah Atiqah.

Fuad menggelengkan kepalanya.

Kadangkala Atiqah bercakap main sedap mulut sahaja namun dia tak pernah ambil hati. Dia dengan Atiqah pun begitu. Kalau dia mahu cakap, dia akan cakap terus di hadapan Atiqah.

“Habis nak suruh busu cakap apa lagi Iqa.... segalanya di tangan Iqa”

Atiqah meraup mukanya beberapa kali.

“Busu tak tahu perasaan Iqa!” Atiqah bangun perlahan-lahan.

Fuad ketawa kecil. Dia tahu sangat dengan sifat keras kepala Atiqah. Dia tahu sangat dengan perangai Atiqah yang suka berdendam.

Bagi Atiqah, mamanya tidak pernah ada cacat celanya. Yang cela semua Datuk Marzuki. Walaupun dia adik kepada emak Atiqah dan merasa sakit hati dengan apa yang Datuk Marzuki lakukan terhadap kakaknya, tidak semestinya dia harus berdendam.

“Ayah Iqa pun dah minta maaf bukan? Apa yang Iqa nak marah lagi!” Pujuk Fuad lembut.

“Syarikat Angkasa memang perlukan Iqa. Iqa anak kandung Datuk Marzuki. Iqa kena bertanggungjawab. Ayah Iqa dah tua. Dia perlukan Iqa.”

Atiqah mencebir.

Dia tidak tahu kenapa ayahnya begitu lembut sekarang. Dahulu ketika dia menyuarakan hasratnya untuk berhenti dari pengajian, ayah begitu marah dan menentang keras hasratnya. Apatah lagi bila dia mendapat tahu hobi ayahnya bercerai dan berkahwin lain.

“Dah tua tapi tak tua untuk menambah isteri. Menukar ganti bini!” Keras suara Atiqah.

Fuad mengeluh panjang. Marah Atiqah masih tebal dan sukar untuk dikikis.

“Dia mampu Iqa, apa salahnya.” Fuad bergurau. Tujuannya cuma mengusik tetapi ia membuatkan wajah Atiqah masam mencuka.

“Lelaki akan tetap mempertahankan lelaki juga busu. Walau buruk macam mana lelaki pun, lelaki akan mengatakan kaum mereka tak salah.” Atiqah merengus geram.

Fuad ketawa besar mendengarnya. “Male chauvinist. Iqa, Iqa, bila masanya busu cakap ayah Iqa tak salah. Dia memang bersalah tapi dia dah minta maaf. Iqa nak apa lagi? Iqa nak suruh dia sujud di kaki Iqa? Walau apapun Iqa kena terima hakikat Datuk Marzuki tetap ayah Iqa. Sampai bila Iqa nak menyembunyikan perkara yang sebenar? Samapi bila Iqa nak larikan diri? Iqa, busu yakin apa pun yang berlaku, ayah Iqa tetap sayangkan Iqa. Duduklah Iqa. Sakit mata busu tengok Iqa mundar mandir macam kucing hilang anak.”

Atiqah menjegilkan matanya sambil merenung jam di pergelangan tangan. Dia mahu berjumpa Dahlia selepas ini. Banyak yang mau dibincangkan dengan Dahlia. Dia akan mengajar tiga orang penolong Dahlia menggunkan komputer yang telah diprogramkan. Beberapa bulan yang lepas di tidak tidur malam memilih bahan-bahan yang mahu dimuatkan di dalam komputer tersebut. Dia melakukannya seorang diri. Setelah selesai, dia menunjukkan pada Dahlia. Dahlia nampaknya begitu gembira.

“Iqa nak baliklah busu.” Atiqah berkata perlahan.

“Hai! Baru datang dah nak balik? Kalau macam tu baik tak payah datang. Tak payah tanya pendapat busu. Macam orang nak ambil hati aja.”

Atiqah menjeling Fuad yang ketawa. Mengejek. “Habis busu nak suruh Iqa buat apa lagi? Kalau bincang dengan busu ni bukan boleh menenangkan jiwa. Sakit jiwa lagi ada. Datuk Marzuki semuanya betul.”

Fuad kurang senang dengan kata-kata Atiqah. Dia tidak faham kenapa Atiqah terlalu keras kepala dan tidak boleh ditegur. Dia tahu perasaan Atiqah tetapi tidak adakah ruang kemaafan untuk ayahnya?

“Susah dapat orang macam Iqa, belajar tinggi-tinggi sampai degil tak boleh nak cakap!” Suara Fuad kedengaran agak keras.

Atiqah mencebir.

“Iqa tak belajar tinggi macam busu. Belajar sekerat jalan aja.” Atiqah menyindir.

Fuad ketawa kecil, merenung Atiqah lama.

“Itulah... suruh ambil law cabut lari, sekarang dah jadi loyar buruk. Bukankah payah!” Fuad mengusik lagi.

Atiqah tidak menjawab. Dia duduk semula di hadapan Fuad sambil merenung busunya dengan muka masam mencuka.

“Iqa, kalau semata-mata datang nak jumpa busu dengan muka macam kuih apam balik basi, baik tak payah. Sueh tahu tak. Sudahlah syarikat busu dah teruk sekarang!”

Atiqah menjeling Fuad yang masih terus-terusan mengusiknya.

“Iqa tak minat kerja dengan ayah.” Atiqah berkata perlahan, seolah-olah bercakap dengan dirinya sendiri.

“Tak minat atau Iqa sengaja buat tak minat. Iqa tahukan Dtuk Marzuki dah ambil alih Kilang Take 2020... Busu tahu kenapa ayah Iqa beralih angin dari syarikat perundangan kemudian kepada syarikat komputer.”

Atiqah membisu. Dia membiarkan Fuad memberikan pendapatnya.

“Busu yakin kerana Iqa. Dulu Iqa pernah bergaduh denga ayha Iqa sebab Iqa gilakan komputer tapi ayah Iqa suruh Iqa ambil law. Busu bukan tak tahu!”

Atiqah mengerutkan dahinya, tidak pasti adakah kata-kata Fuad itu benar atau pun tidak. Namun Datuk Marzuki pernah memeberitahunya kenapa dia mengambil alih Kilang Take 2020. Kerana dia! Ketika itu dia cuma mendengar sahaja., buat-buat tidak mengerti.

“Dulu bukan Iqa tak tahu ayah Iqa beria-ia mahu Iqa menjadi salah seorang kakikatangan di Marzuki Associates, kemudian dia berjinak-jinak dalam pembinaan dan kemudian bila Iqa bergaduh dengan dia, dia tukar pula pada bidang komputer. Busu yakin ayah Iqa lakukan begitu kerana sesuatu. Bukan hanya kerana keuntungan aja.”

Atiqah mencebirkan bibirnya lagi. Tidak yakin akan kebenaran kata-kata busunya. Bagi Atiqah, ayahnya tidak pernah menghargainya sebagai seorang anak. Datuk Marzuki hanya memikirkan keuntungan sahaja.

“Ayah Iqa dah tua.. Dah sampai masanya dia berubah, Iqa. Busu yakin dia akan berubah satu masa nanti dan Iqa juga perlu berubah.” Keras suara Fuad menasihatkan.

Atiqah masih membisu. Dia melihat jam di pergelangan tangannya. Mengeluh perlahan. Kemudian berjalan menuju ke pintu.

Fuad bingkas bangun sambil memegang bahu Atiqah. “Tengoklah tu, tegur sikit marah. Iqa ni dah besar tahu tak. Dah boleh berfikir!”

Atiqah merengus geram. Menolak tangan busunya.

“Malaslah nak cakap dengan busu... Buat kering tekak aja. Iqa nak baliklah. Nanti Iqa beritahu busu macam mana.”

Tidak sempat Fuad membalas kata-kata itu, Atiqah sudah keluar. Atiqah... Atiqah, geleng Fuad. Atiqah tidak pernah mahu berubah, bisik hatinya.

Beberapa minit selepas Atiqah keluar dari biliknya, Nik Arif terjengul di muka pintu. Fuad terkejut melihat kedatangan sahabat karibnya.

“Hei hantu! Apa mimpi kau datang ni, nak melabur?”

Nik Arif ketawa kecil menarik kerusi di hadapan meja Fuad. Duduk.

“Sengaja datang menjenguk. Hari ni aku free. Sebab tu aku datang.” Nik Arif berkata perlahan sambil tersengih.

Fuad merenung wajah Nik Arif lama kemudian ketawa kecil.

“My niece baru balik. Kalau tak, boleh aku kenalkan kau dengan dia.”

Nik Arif mengerut dahinya. Hairan. Sebelum ini Fuad tidak pernah menyebut tentang anak saudaranya.

“Berapa tahun, sepuluh tahun?” Usik Nik Arif.

Fuad tersenyum. “Gilalah kau! Sikit lebih kurang macam kita aja. Muda tiga tahun daripada aku.”

Memang selama ini dia tidak pernah memberitahu tentang Atiqah pada Nik Arif.

Nik Arif membeliakkan matanya kemudian ketawa.

“Tak pernah kau cakap kau ada niece sebesar tu!”

“Hem... tak kuasa aku. Dia dulu di overseas. Lagipun malaslah aku nak cerita dan kenaikan dengan kau. Dia tu baik. Nanti dapat buaya macam kau, kasihan anak buah aku tu!”

Nik Arif mencebir. Fuad ingat dia apa!

“Jangan nak menyindir, kawan... Kau ingat aku ni teruk sangat ke? Adakah pernah aku buntingkan anak dara orang? Aku kawan dengan perempuan pun sengaja nak tengok gelagat mereka, itu aja. Lebih-lebih tak!” tegas kata-kata Nik Arif.

Fuad menegakkan badannya. Direnung wajah Nik Arif sekilas, kemudian tersenyum.

“Suka hati kaulah NIk, aku tahu kau tu ramai perempuan. Sana sini perempuan. Aku pun hairan apa yang perempuan suka kat kau.”

Nik Arif mengangkat dahinya, kemudian berkata separuh mengusik. “Aku ni handsome taklah... tapi macho.”

Fuad menekan dadanya beberapa kali, kemudian menggeleng. “Nak termuntah aku mendengarnya Nik. Hei, macam mana hubungan kau dengan budak yang sewa rumah kau tu?”

Nik arif tersengih. Ada sekali dia memperkenalkan June pada Fuad. Itu pun ketika mereka terserempak di pusat membeli belah. Fuad sedang membelek sepasang kasut. Dia pula sedang mencari kemeja dan June membantu dia memilih.

“Hem... biasa aja. Lagipun dia tu banyak boyfriend. Ada kaki kikis sikit. Baru sekali dua keluar dengan aku, dia dah suruh aku belikan dia baju. Nak tunjuk gentleman, aku belikan tapi dalam hati aku menyumpah habis. Pisau cukur betul!”

Fuad ketawa besar mendengarnya. “Padan muka kau, habis kau masih berkawan dengan dia?”

Nik Arif mendepangkan tangannya.

“Biasa aja...tak ada yang istimewa.” Di matanya terbayangkan Atiqah.

Beberapa kali bercakap dengan Atiqah, dia merasa begitu senang. Atiqah suka tersenyum. Gadis tersebut begitu rendah hati. Ada beberapa kali dia mengajak Atiqah keluar makan namun gadis itu menolak dengan baik. Atiqah seolah-olah mahu mengelak daripadanya. Semakin Atiqah mengelak, semakin pula dia mahu mendekati gadis tersebut. Dia merasa ada sesuatu yang membuatkan dia tertarik kepada Atiqah.

“Apa hal datang ni?” Tanya Fuad apabila melihat Nik arif seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.

“Kau melamun, Nik. Kenapa?”

Nik Arif tersenyum kelat. Sejak akhir-akhir ini setiap saat yang terluang., dia selalu mengingati Atiqah.

“Kau tanya apa?” Tanya Nik Arif bodoh.

Fuad menggeleng.

“Aku tanya kau, apa hal kau datang?”

“Datang melawat kau pun tak boleh? Jom kita keluar makan, aku belanja kau.” Nik Arif mempelawa ikhlas.

“Di mana?”

“Mana-mana aja tempat yang kau suka.” Beritahu Nik Arif.

“Marilah, aku nak makan sedap-sedap.” Fuad bangun sambil menepuk bahu Nik Arif.

“Kau makan nasi dengan budu pun kau cakap sedap!” Nik Arif mengejek.

Fuad ketawa kecil.

Kesiannya...

Yang Ain panjangkan apa yang Ain dapar facebook Ain...

"Ust tlg topup hp sy, sy takder duit"
hibanya melihat penderitaan yg dialami pelakon era 80an ni....dah 3 bulan terlantar di hospital selama perak.....
persat...uan Karyawan,persatuan seniman, persatuan2 yg berkaitan dgn artis, artis2,para pelakon dll kena ambil berat skit pasal keadaan beliau skg...
beliau ialah Radi Isa (50 thn)
pernah berlakon bersama ar badul dlm 5 buah filem...Antara filem lakonan beliau:
panglima badul,filem hongkong angel 2,
tuan besar dan byk lg....
radi jg byk buat persembahan di pentas felda...
Bg yg ingin menyumbang boleh bank in ke akaun maybank 158305335259 atas nama
madrazhid bin isa...
Mohon panjangkn berita ni pd pihak berkenaan....minta tlg sgt2....

'Aku Buat Apa'

Sapa tengok bola malam tadi, mesti ramai yang tengok kan. Ain tengok juga tapi separuh masa pertama je. Selebihnya Ain hanya dengar je sebab sibuk buat kerja lain. Tapi memang sedih lah bila Harimau Malaya kalahkan. Tapi sedih tu hilang bila tau Gajah Perang tu memang dengan cara kotor.
Tengok Fadhli Shas kena buang padang rasa macam sayu sangat. Dari gerak bibirnya yang tanya kat kengkawan "Aku Buat Apa!!!". Pastu dengan mata yang berkaca nak menangis. Huhuhu memang sayu sangat. Kesian dia.
Tapi lepas tu baru Ain tau kalau nak tengok lelaki menangis, suh diorang main bola sepak, pastu bagi kad merah kuar padang. (hehehe joke aja).
Apapun sebagai rakyat Malaysia yang sejati, Ain tetap sokong Harimau Malaya walaupun tak berapa minat tengok bola.

Kelebihan Al-Quran

Sebelum Al-Quran diturunkan ada banyak banyak kitab suci dan suhuf yang diturunkan oleh Allah SWT kepada nabi-nabi dan rasul-rasulNya. Antara yang termasyhur ialah kitab Zabur yang diturunkan kepada Nabi Daus a.s, kitab Taurat yang diturunkan kepada Nabi Musa a.s. dan kitab Injil yang diturunkan kepada Nabi Isa a.s. Tetapi tidak syak lagi bahawa Al-Quran adalah kitab yang paling utama dan termulia di sisi Allah S.W.T.
Dalam sebuah hadis, Rasullullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:
Dari Aisyah r.a. telah bersabda Rasulullah s.a.w:
"Sesungguhnya tiap-tiap sesuatu itu mempunyai kemegahan yang mana manusia berbangga dengannya dan yang menjadi kemegahan umatku ialah Al-Quran yang mulia."

Al-Quran terpelihara dan susunannya tidak berubah-ubah dan tidak boleh dipinda atau dihapuskan. Walaupun banyak usaha telah dilakukan oleh musuu-musuh Islam untuk mengubah dan meminda isi kandungan Al-Quran atau memutar belit ayat-ayat dan surah-surah, setiap kali usaha itu dibuat ia tetap dapat diketahui termasuk juga usaha golongan-golongan kuffar.

Al-Quran adalah satu perlembagaan yang lengkap bagi semua aspek kehidupan, mengandungi semua yang dihajati oleh manusia walaupun sebahaginan daripada huraiannya tidak terperinci. Tujuannya, Allah menyuruh manusia menggunakan fikiran yang sihat dan sempurna untuk mencari dan mengkaji berpandukan saranan yang diberi oleh Allah SWT.

Dalam Al-Quran Allah SWT berfirman yang bermaksud:

"Sesungguhnya telah datang kepada kamu cahaya kebenaran (Nabi Muhammad s.a.w) dari Allah dan sebuah kitab (Al-Quran) yang jelas nyata kebenarannya yang dengan itu Allah menunjukkan jalan keselamatan serta kesejahteraan kepada sesiapa yang mengikut keredhaan-Nya dan dengannya Dia keluarkan mereka dari kegelapan (kufur) kepada cahaya (iman) yang terang-benderang dengan izin-Nya dan dengannya juga Dia menunjukkan mereka ke jalan yang betul dan lurus."

(Surah al-Ma'idah: 15&16)

Firman Allah S.W.T lagi yang bermaksud:

"Kitab Al-Quran ini tidak ada sebarang syak padanya dan ianya menjadi petunjuk bagi orang yang bertaqwa."

(Surah al-Baqarah: 2)

Sebuah hadis dari Rasulullah s.a.w bermaksud:

"Abu Zar r.a. berkata bahawa beliau meminta Rasulullah s.a.w memberi satu pesanan yang berpanjangan. Rasulullah s.a.w bersabda: Semaikanlah perasaan taqwa kepada Allah kerana ia adalah sumber bagi segala amalan yang baik. Aku meminta supaya baginda menambah lagi. Sabda baginda s.a.w: Tetapkanlah membaca Al-Quran kerana ia adalah nur untuk kehidupan ini dan bekalan untuk hari akhirat."

Kita dikehendaki membaca, memdalami dan menghayati isi kandungan Al-Quran kerana ia diturunkan bukan untuk dijadikan perhiasan sahaja. Dengan itu kita mendapat faedah yang besar bukan sahaja pahala dan keredhaan Allah tetapi juga kegunaan lain dalam kehidupan sehari-hari.

Membaca Al-Quran dikira sebagai berzikir dan zikir membaca Al-Quran lebih afdal dan utama daripada zikir-zikir yang lain. Oleh itu membaca Al-Quran adalah sebagai ibadat tetapi tidaklah melebih daripada ibadat-ibadat yang wajib.

Dalam sebuah hadis Rasullullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

"Semulia-mulia ibadat umatku ialah membaca Al-Quranul Karim (ibadat yang bukan wajib)."

Membaca Al-Quran disifatkan sebagai santapan rohani kepada tiap-tiap orang Islam.

Rasulullah s.a.w bersabda dalam sebuah hadis yang bermaksud:

"Sesungguhnya Al-Quran ini ialah hidangan Allah S.W.T, maka hendaklah kamu terima hidangan Allah sebanyak mana yang kamu boleh."

Al-Quran juga merupakan senjata yang paling berkesan untuk membersihkan jiwa dan menyinarkannya.

Dalam sebuah hadis Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

Daripada Ibnu Umar r.a berkata: "Rasululllah s.a.w. telah bersabda, hati manusia akan berkarat seperti besi yang dikaratkan oleh air. Apakah cara untuk menjadikan hati bersinar semula. Katanya dengan banyak mengingati mati dan membaca Al-Quran."

Memang "Terbaiklah' Grrrrr.......


Pagi semalam buka, penyelenggaraan dan ditutup hingga 9.00 pagi. Pukul 10.00 buka lagi, penyelenggaraan lagi, ditutup hingga 3.00 petang. Pagi ni buka lagi, haaa hamik kau... penyelenggaraan lagi tutup sampai 17 Disember 2012 jam 5.00 petang. Grrrrrrrrrrrrrrrrr............

BEN ASHAARI

Yang Popular

Google+ Followers

Terima Kasih Sahabat

my nuff