my nuff

Pesanan Terakhir Seorang Lelaki

BAHAGIAN 37


DAHLIA merenung cek yang berada di tangannya. Seratus ribu ringgit. Mahu sahaja dia menjerit sekuat hatinya. Gembira.

“Dasyat! Hiss.. tak sangka aku!” Dahlia menggeleng beberapa kali.

Atiqah mendepangkan tangannya kemudian ketawa kecil.

“Itu aja yang aku mampu bagi kau setakat ni Dahlia. Kalau aku dah kaya sikit lagi nanti, aku tambah lagi.” Atiqah mengusik Dahlia.

Dahlia memeluk Atiqah erat. Atiqah tidak pernah berubah dan berharap benar gadis itu tidak akan berubah walau apa pun yang berlaku.

“Aku sekarang dah tak ada masa nak buatkan kau program. Ini aja yang boleh aku beri buat sementara waktu. Aku berharap sangat yang sekolah kau ni boleh diperbesarkan. Ramai lagi kanak-kanak terencat akal di luar sana yang perlukan pelajaran dan pengiktirafan.” Atiqah berkata ikhlas.

Dia membaringkan dirinya di katil Dahlia. Walau bagaimana sibuk pun gadis itu, dia tetap tidak melupakan Dahlia. Itu yang menyebabkan Dahlia bangga mendapat sahabat seperti Atiqah.

“Aku ingat nak balik kampung.” Atiqah berkata perlahan.

“Mana, Queenstown?”

Atiqah tergelak kecil. Dia memejamkan matanya. Banyak masalah yang telah dapat diselesaikan sejak akhir-akhir ini. Pengambilan Syarikat Tegas sudah tiba di penghujung. Nik Arif juga sudah dapat menerima siapa dia yang sebenarnya.

“Taklah… kampung nenek aku. Lama betul aku tak balik Pahang. Busu tu bukan boleh harap. Cakap aja nak balik kampung. Bukan dia balik pun!”

Dahlia tersenyum mendengar kata-kata tersebut. Dia tahu benar hubungan akrab Atiqah dengan busunya. Masing-masing saling tuduh-menuduh. Atiqah mengatakan Fuad tidak boleh diharap. Fuad pula mengatakan Atiqah tidak boleh dipakai. Sebenarnya kedua-dua pun sama.

“Apa macam Dahlia?” Atiqah bangun dari katilnya, merenung Dahlia yang mengerutkan dahinya. Tidak mengerti.

“Apa macam apa?” Tanya Dahlia sambil ketawa. Dia langsung tidak fama maksud kata-akat Atiqah.

“Busu aku tu okey tak?” Tanya Atiqah sambil tersenyum nakal.

“Okey… apa yang tak okey pula?” Dahlia berkata acuk tak acuh.

Dia sebenarnya tahu apa yang dimaksudkan oleh Atiqah. Gadis itu sudah beberapa kali mahu menyatukan dia dengan Fuad. Dia buat-buat tidak mengerti.

Bukan dia tidak sukakan Fuad namun masakan perigi mahu mencari timba!

“Kalau okey jadilah ya?”

Atiqah ketawa besar melihat Dahlia membeliakkan matanya.

“Kau ingat busu aku tu tak handsome? Kalah Shah Rukh Khan tau. Kalah Ben Chaplin.” Atiqah mengusik Dahlia.

Sudah beberapa kali cadangan tersebut diajukan pada Fuad. Fuad selalu mengatakan tidak menjadi masalah. Cuma masalahnya Dahlia pura-pura tidak mengerti.

“Aku tak cakap dia tak handsome pun.” Dahlia berkata perlahan. Buat masa sekarang dia masih tidak mahu memikirkan tentang perkahwinan.

“Hei! Ayah kau dah tahu hubungan kau dengan Nik Arif?” Tanya Dahlia, mahu menukar topik.

Atiqah menggeleng. Dia masih belum bersedia untuk memberitahu ayahnya. Lagipun dia tidak mahu terburu-buru dalam menentukan soal hidup.

“Ya Tuhanku! Sampai bila kau nak simpan benda ni?” Dahlia mengucap panjang.

“Relakslah Dahlia. Sabarlah… nanti-nanti aku beritahulah!”

Atiqah melihat jam di pergelangan tangan. Dia sebenarnya keletihan. Dari kilang ke Angkasa Holdings, dia singgah di rumah Dahlia sekejap untuk menghantar cek tersebut.

“Aku tengok Nik Arif tu loving habis sekarang.” Dahlia mengusik.

Atiqah menjuihkan bibirnya. Bukan sekarang sahaja, lelaki itu dari dahulu pun begitu.

“Malaslah aku nak fikir pasal dia.” Atiqah berkata sambil tersengih.

Dia mendengar bunyi hon kereta dibunyikan beberapa kali. Atiqah melompat lantas ketawa. Dia menepuk dahinya. Baru dia teringat, dia ke rumah Dahlia bersama Nik Arif sebentar tadi. Nik Arif mengambilnya di kilang dan akan menghantarnya ke Angkasa Holdings. Dia memberitahu Nik Arif hanya sekejap sahaja. Tetapi dia sudah sempat bermalas di katil Dahlia lagi!

“Teruk betul kau ni! Dia menunggu kat bawah, kau biarkan dia? Apa punya girlfriend macam ni!”

Atiqah melihat wajahnya di cermin, membetulkan tudung dan bajunya.

“Balik dululah. Nanti aku cakap dengan busu, kau ajak dia keluar.”

Belum sempat Dahlia menjawab, Atiqah sudah keluar dari biliknya dan turun ke bawah.

DATUK MARZUKI merenung Atiqah yang tergesa-gesa mendapatkannya. Lelaki itu melihat jam di pergelangan tangannya. Atiqah sudah lewat sepuluh minit. Dia menggelengkan kepalanya kepada Atiqah. Datuk Marzuki tersenyum pada Nik Arif yang berada di sebelah Atiqah.

“Maaf Datuk, saya terlambat.” Atiqah bersuara perlahan sambil ketawa kecil.

Nik Arif menghulurkan tangan pada Datuk Marzuki, Tuan Ahmad dan juga Faizal yang berada di situ.

“Jangan buat selalu Iqa, dalam perniagaan masa tu duit. Kalau lambat sikit, duit tak akan masuk!”

Atiqah mengangkat kening, masih lagi ketawa.

Datuk Marzuki merenung Nik Arif yang duduk di sebelah anaknya.

“Kami dari kilang ayah, menguruskan penghantaran komputer ke Arab Saudi. Iqa ajak Encik Nik ni makan sama.” Atiqah berbohong. Dia tidak mahu rahsianya pecah sekarang.

Datuk Marzuki tersenyum pada Nik arif. Dia sukakan lelaki itu tetapi menurut kata Nik Arif, dia sudah ada kekasih. Mungkin Atiqah akan bertemu jodoh dengan orang lain. Namun entah bila. Dia berharap benar Atiqah akan kahwin dan mendapat anak dalam waktu yang terdekat ini. Dia sudah tua. Atiqah sudah sepatutnya terfikir ke arah itu.

“Iqa ingat ayah tak ada kawan nak makan.” Atiqah berkata perlahan, tersenyum pada Faizal yang merenungnya.

“Tuan Ahmad dengan Faizal apa khabar, sihat?” Tanya Atiqah tanpa menunggu jawapan Datuk Marzuki.

Faizal mengangguk.

“Iqa macam mana?” Tanya Faizal kembali.

Sejak dia tahu Atiqah anak Datuk Marzuki, dia diruntun rasa malu yang teramat. Apa yang dilakukan terhadap Atiqah dahulu kembali mengahantui perasaannya. Namun Atiqah tetap tenang apabila mereka berhadapan, seolah-olah tidak ada apa yang berlaku di antara mereka dahulu.

“Biasa aja..” Atiqah menjawab perlahan.

“Marilah kita ambil makanan, menunggu Si Iqa, berjam-jam!” Datuk Marzuki mengusik.

Atiqah menjegilkan matanya.

“Sepuluh minit aja ayah, Iqa sebenarnya lapar. Bermesyuarat dengan wakil BUS berjam-jam. Ayah tahu Encik Nik ni, janjinya lain jawabnya lain. Susah betul!” Atiqah merungut sendirian.

Nik Arif menelan air lurnya. Jaga kau Iqa, desis hatinya.

“Kenapa?” Tanya Datuk Marzuki sambil matanya merenung Nik Arif yang tersengih sahaja.

“Tak payahlah kita bincangkan ayah, kita makan dulu.” Atiqah bangun dan diikuti oleh Nik Arif menuju ke tempat makanan diletakkan.

Datuk Marzuki mendepangkan tangannya sambil ketawa pada Tuan Ahmad.

“Iqa memang macam tu. Dia semakin bijak sekarang.”

Tuan Ahmad tahu kata-kata itu keluar dari suara bangga seorang ayah. Dia tersenyum kelat. Datuk Marzuki memang patut berbangga dengan anaknya.

“Silalah ambil makanan.” Datuk Marzuki mempelawa. Dia merenung Nik Arif dan Atiqah yang sedang bercakap sesuatu dan ketawa-ketawa kemudiannya. Dia tersenyum sendirian.

“Kena Iqa nanti!” Nik Arif bersungut di belakang Atiqah ketika Atiqah sedang membelek ikan salamon yang diatur di atas meja. Dia kemudian meletakkannya semula. Merenung Nik Arif yang berada di belakangnya.

“Tak pasal-pasal bersungut macam orang tua, kenapa?” Tanya Atiqah.

Nik Arif mengangkat kening.

“Encik Nik… berlakonlah?” Ejek Nik Arif lagi.

Datuk Marzuki yang berada di belakang dan melihat Nik Arif ketawa mengerutkan dahinya. Mungkin ada sesuatu yang dia tidak tahu apabila melihat hubungan diantara Atiqah dan Nik Arif. Namun dia tidak mahu terlalu jauh berprasangka. Atiqah memang cepat mesra dengan semua orang termasuk Tuan Ahmad dan Faizal, apatah lagi dengan Nik Arif. Dia tahu Atiqah selalu mengadakan pertemuan dengan Nik Arif sejak akhir-akhir ini apabila Syarikat Angkasa mendapat tender penjualan komputer ke Negara Timur Tengah. Dia hanya memerhatikan Nik Arif dan Atiqah bercakap begitu perlahan di hadapannya.

“Faizal bila nak kahwin?” Tanya Atiqah ketika mereka sudah menghadap hidangan.

Faizal yang sedang menikmati makanannya hanya tersenyum kelat. Dia menjeling ayahnya yang sedang bercakap dengan Datuk Marzuki.

“Iqa bila pula?” Tanya Faizal tanpa menjawab pertanyaan Atiqah.

“Tak ada orang nak, Faizal. Jangan tunggu lama-lama Faizal. Kasmah tu cantik, nanti orang kebas susah!”

Datuk Marzuki yang mendengar membeliakkan matanya. Atiqah tahu semua kisah hidup orang? Aneh!

“Hiss… anak dara ni, mana dia tahu nama tunang Faizal pula ni?” Tanya Datuk Marzuki.

Atiqah ketawa sambil mengerutkan hidungnya.

“Itu rahsia, tapi kalau ayah nak tahu,tunang Faizal cantik orangnya. Kasmah. Ayah tak kenal. Pegawai di jabatan Pemasaran. Orangnya kecil molek. Sesuai dengan Faizal yang handsome ni!”

Datuk Marzuki ketawa.

“Kamu tengoklah Ahmad, anak saya ni satu syarikat awak dia kenal. Baru suruh go through profile syarikat, semua dichecknya. Bertuah betul budak ni.”

Tuan Ahmad tersenyum tawar.

“Bukan apa ayah, kena juga tahu semua background pekerja. Manalah tahu nanti ada orang lain marah Iqa tanpa Iqa sedar!” Atiqah bergurau.

Faizal tidak senang mendengar kata-kata Atiqah. Kata-kata Atiqah itu seperti menjerut lehernya.

“Kenapa tak ajak Encik Badrul, Tuan Ahmad?” Atiqah bertanya apabila dia melihat Faizal agak gelisah. Matanya kemudian singgah pada Nik Arif yang tersenyum-senyum.

“Dia ada kerja di luar. Tadi saya ajak juga..”

Atiqah mengangguk tanda memahami.

“Kalau pembelian saham dah finalize nanti, Iqa ingat nak ambil Encik Badrul ke Angkasa Holdings dan Mary ke Kilang Take 2020, Tuan Ahmad. Apa pendapat Tuan Ahmad?” Tanya Atiqah.

Tuan Ahmad mengerutkan dahinya. Mary? Kenapa Mary pula menjadi perhatian Atiqah? Adakah Mary baik dengan Atiqah dahulu sehingga menyebabkan Atiqah mahu menarik Mary ke Angkasa Holdings?

“Mary pekerja yang bagus, rajin walaupun dia tu cantik. Cantik itu asset, rajin itu capital syarikat. Iqa ingat naik naikkan dia pangkat ayah, sebagai pengurus di bahagian pemasaran dan Encik Badrul mungkin kita letakkan di Angkasa Holdings. He’s very well organize!” Atiqah memberikan pendapatnya.

Datuk Marzuki mengangguk tanda bersetuju. Dia merenung Tuan Ahmad yang hanya diam membisu. Adakah Atiqah mahu mengenakannya? Namun dari cara Atiqah bercakap seolah-olah Atiqah ikhlas.

“Macam mana Ahmad? Iqa ni pelik betul. Satu syarikat awak dia tahu.” Datuk Marzuki menepuk-nepuk bahu Tuan Ahmad.

Tuan Ahmad mengukir senyum. Tawar. Dari cakap-cakap Datuk Marzuki, Tuan Ahmad tahu bahawa Atiqah tidak pernah memberitahu Datuk Marzuki yang gadis itu pernah bekerja dengannya. Sekurang-kurangnya dia merasa lega kerana Datuk Marzuki tidak tahu apa yang berlaku pada anak gadis kesayangannya semasa bekerja di sana dahulu.

“Iqa nak ambil Encik Badrul, nak ambil Mary, tak mahu offer kerja dengan jejaka kita ni?” Tanya Datuk Marzuki pada Atiqah. Dia memuncungkan bibirnya kepada Nik Arif.

Nik Arif ketawa mendengar kata-kata dari bakal bapa mertuanya. Dia merenung Atiqah yang pura-pura tidak mengerti.

“Manalah tahu, nanti kita nak buka syarikat perkapalan sendiri. Hmm…. Awak boleh menjadi pengurusnya.” Datuk Marzuki menyambung kata-katanya.

Nik Arif melirik pada Atiqah yang mengangkat kening. Berbalas senyum.

“Kalau semata-mata sebab dia ayah nak buka syarikat perkapalan, baik tak payah!” Atiqah mengusik.

Nik Arif ketawa besar. Yang lainnya tersenyum mendengar kata-kata Atiqah.

Jaga kau Iqa! Desis hati Nik Arif.

Datuk Marzuki menggeleng lagi melihat telatah nakal anak kesayangannya. Atiqah bercakap main ikut sedap mulut aja, desis hatinya.

“Hiss… apalah Iqa ni. Jangan ambil hati Nik, Iqa memang macam tu! Main ikut sedap mulut dia aja bercakap.” Datuk Marzuki memujuk Nik Arif yang masih lagi ketawa.

Nik Arif merenung Atiqah sambil tersenyum-senyum.

“Tak apa Datuk. Saya tahu Iqa memang macam tu. Nakal!”

Datuk Marzuki bertambah hairan mendengar kata-kata Nik Arif. Namun dia tidak mengesyaki apa-apa. Atiqah memang suka mengusik dan baik dengan semua orang. Itu keistimewaan Atiqah.

“Dan hairannya sampai sekarang tak ada boyfriend. Kamu Nik Arif dah ada buah hati pula. Faizal pun begitu.” Datuk Marzuki mengusik.

Atiqah ketawa sambil menjeling Nik Arif yang tersengih-sengih merenungnya. “Orang tak mahu ayah, nak cakap macam mana.” Atiqah lantas menyuap makanan ke mulutnya dengan begitu bersahaja. Dari ekor matanya dia melihat Nik Arif mengetap bibir. Seronok juga kalau dapat menyakat.

“Nasib baik saya tak jatuh cinta dengan Encik Nik. Dah ada buah hati!” Atiqah berkata perlahan.

“Dulu dia bercakap dengan saya Ahmad, dah ada buah hati. Nak buat macam mana.”

Nik Arif merenung tajam pada Atiqah yang pura-pura tidak mengerti.

“Hmm…. Jodoh, ajal mautkan di tangan Tuhan.” Tuan Ahmad mencelah.

Pandai pula Tuan Ahmad, bisik hati Atiqah. Dulu aku berbaik dengan Faizal, marahnya macam mahu membunuh!

“Kalau dah tak ada jodoh, tunggu maut ajalah.” Atiqah melawak.

Semua yang mendengar ketawa termasuk Nik Arif yang menggerutu sendirian. Kena kau Iqa, bisik hatinya lagi.

2 comments:

Kniedaz said...

dah pandai mengusik si Iqa ni...hehehe

Mrs Velentine said...

dah berubah si iqa

BEN ASHAARI

Yang Popular

Google+ Followers

Terima Kasih Sahabat

my nuff