my nuff

Pesanan Terakhir Seorang Lelaki

BAHAGIAN 39


MOTEL itu sudah siap dibina. Puan Zainab merasa sungguh gembira dan tidak menyangka sama sekali yang motel tersebut akan terbangun juga. Segala kerja pembinaan telah pun dibayar namun yang menjadi teka-teki Puan Zainab, kenapa dia begitu bernasib baik diberi peluang begitu. Keuntungan pula tujuh puluh peratus dapat kepadanya.

“Sekarang terpulang pada puan untuk menguruskannya.” Amir memberitahu ketika melihat kerja ubahsuai yang terakhir di motel tersebut. Semuanya mengikut cita rasa Melayu. Amir dan Mr.Tong hanya bersetuju sahaja apa yang dicadangkan oleh Puan Zainab.

“Saya macam tak percaya.” Puan Zainab berkata perlahan. Kata-kata tersebut lahir daripada jiwanya. Dia memang benar-benar tidak percaya dia dapat mengembangkan lagi perniagaannya. Lebih-lebih lagi dengan rakan kongsi yang tidak dikenalinya.

“Tak percaya, apa maksud puan?” Tanya Amir sambil membelek-belek beberapa barang hiasan kraftangan yang dipesan oleh Puan Zainab dari Kuala Lumpur. Barang tersebut direka bentuk oleh Puan Zainab sendiri dan beliau mengupah beberapa orang di Pahang membuatnya.

“Tak percaya yang saya dapat mengembangkan lagi perusahaan begini dan sepenuhnya menggunakan cita rasa Melayu.”

Amir dan Mr.Tong yang mendengarnya menganggukkan kepada tanda mengerti. Ada beberapa perkara yang mereka tidak beritahu kepada Puan Zainab. Mungkin bila sampai masanya nanti Puan Zainab akan mengetahuinya sendiri.

“Kamu berdua faham-faham ajalah. Motel Senang Hati not totally mine.” Puan Zainab mencurahkan isi hatinya.

Motel Senang Hati terpaksa dikongsi bersama Susan dan ideanya mesti mendapat persetujuan daripada Susan. Namun Motel Relax adalah kepunyaannya seorang. Dia boleh melakukan apa sahaja yang dia suka.

“Saya faham puan tapi ini kepuanyaan puan. Puan berhak melakukan apa saja.”

Puan Zainab mengangguk. Tiba-tiba dia teringatkan Atiqah. Banyak ideanya dikongsi bersama Atiqah. Atiqah memberinya pandangan yang baik. Atiqah tentu sekali gembira melihat motel tersebut kelak.

“Sebenarnya saya nak register nama motel ni Motel Sate saja. But so many question mark there.” Puan Zainab ketawa kecil.

Mr.Tong leka meninjau di lobi motel tersebut. Di dalam hatinya dia berfikir, balik nanti dia kena menghadap untuk membuat laporan. Dan paling penting dalam laporan tersebut ialah reaksi Puan Zainab.

“Hmmm… sate sound so Malaysian. Why not puan?” Tanya Amir sambil tersenyum.

Puan Zainab menggeleng.

“But look so selfish. Sate… orang ramai tak tahu apa bendanya. Mungkin pertama kali orang datang ke sini saya mahu mereka relaks dan bertenang. Lepas tu barulah mereka tahu tentang masakan di sini. They come purposely for relax, Amir.”

Amir mengangguk menyetujui pendapat Puan Zainab. Dia tidak kisah apa pun nama yang dipilih oleh Puan Zainab. Yang penting, wanita tersebut gembira dengan apa yang dilakukan sekarang. Itu jugalah bahagian yang paling penting di dalam membuat laporan itu nanti.

“Atiqah kena datang melihatnya.”

“Apa dia puan?” Tanya Amir. Tidak jelas di pendengarannya tentang apa yang diperkatakan oleh Puan Zainab.

“Tdak… Atiqah anak saya kena tengok motel ni. Dia yang banyak memberi pandangan kepada saya.” Puan Zainab berkata perlahan.

Amir mengangguk mengerti, kemudian tersenyum sendirian. Dia mengenali Atiqah sebagai salah seorang ahli lembaga pengarah sekarang dan kemungkinan akan mengambil alih tempat Datuk Marzuki suatu masa nanti. Gadis itu agak berlainan perangainya dengan Datuk Marzuki. Suka ketawa dan berkawan dengan sesiapa sahaja.

“Dia sekarang bersama ayahnya, Datuk Marzuki. Awak mungkin kenal Datuk Marzuki.”

Kata-kata Puan Zainab disambut dengan senyuman oleh Amir. Dia tidak mahu menguas lebih lanjut. Dia takut terlajak bicara sedangkan itu yang disimpannya sejak sekian lama.

“Agak-agaknya bila boleh beroperasi puan?” Amir bertanya Puan Zainab yang leka yang leka memerhatikan lobi yang sedang dihias. Cuba menukar tajuk perbualan apabila nama Datuk Marzuki disebut.

“Dalam minggu depan, saya ada buat beberapa promosi di dalam New Zealand Post dan beberapa surat khabar lain.” Puan Zainab memberitahu penuh yakin.

Hubungannya yang agak rapat dengan beberapa orang tempatan dan pihak berkuasa menyebabkan semuanya berjalan lancar. Tanah yang berhadapan dengan sebuah tasik dan tidak jauh dari sebuah taman itu dengan mudah dibelinya.

“Insya Allah puan, saya akan cuba mengadakan promosi dan perbincangan dengan beberapa syarikat perlancongan di Malaysia nanti.” Amir member jaminan.

Puan Zainab mengangguk. Dia berharap benar Motel Relax akan dikunjungi ramai dan menjadi terkenal bukan sahaja di New Zealand tetapi di seluruh dunia terutamanya tanah kelahirannya sendiri, Malaysia.

DATUK MARZUKI memerhatikan Atiqah yang sedang bercakap di telefon. Sebentar tadi dia datang semata-mata mahu melawat kilang tersebut dan melihat bagaimana Atiqah bekerja. Dia bukan ragu-ragu dengan kebolehan anaknya itu Cuma dia sendiri mahu menyaksikan bagaimana Atiqak bekerja.

“Semalam Iqa balik pukul berapa?” Tanya Datuk Marzuki. Pukul sepuluh malam tadi dia menelefon Atiqah, anaknya itu masih berada di kilang. Katanya ada masalah yang mahu diselesaikan.

“Dua belas malam, ayah.” Atiqah menjawab sambil tersenyum. Dia memerhatikan timbunan kertas yang berada di hadapannya. Beberapa jadual penghantaran computer yang telah siap dan beberapa bahan terpaksa ditelitinya.

“Kilang mana yang menghadapi masalah semalam Iqa?” Tanya Datuk Marzuki.

Atiqah menyandar di kerusi. Sebenarnya Kilang Take 2020 ada beberapa bangunan. Bangunan pertama adalah bahagian pertama di mana bahan mentah diproses menjadi kerangka komputer. Banguan kedua, tempat kerangka komputer dipasang dan banguan ketiga menempatkan komputer yang sudah siap bersama unit sistemnya sekali.

“Semalam bahan mentah tak sampai. Terpaksa tanya BUS Shipping ayah. Rupa-rupanya beberapa dokumen yang tak diisi dengan lengkap sebelum kastam boleh lepaskannya. Mahu tak mahu terpaksalah Iqa ke Westport semalam.” Atiqah menerangkan.

Semalam dia bergaduh dengan Nik Arif mengenai perkara tersebut. Dia memarahi Nik Arif kenapa pihak Nik Arif tidak memberitahu yang dokumen tersebut tidak lengkap.

Nik Arif sendiri tidak tahu. Atiqah rasa mahu sahaja dia menjerit memarahi Nik Arif. Mukanya masam mencuka namun ketika dia sampai di rumah, Nik Arif sudah menunggunya di pintu pagar. Mahu dengan tidak dia terpaksa tersenyum. Kalau difikirkanmemang menggelikan hati. Di terlalu terbawa-bawa dengan kerjanya.

“Macam mana Nik Arif tak tahu dokumen tak lengkap?” Tanya Datuk Marzuki.

“Manalah dia tahu, bukan dia yang menguruskannya… orang-orang dia. Tapi dia ada di pejabat kastam semalam dengan Iqa. Selesai jugalah walaupun lambat.” Atiqah berkata perlahan.

Dia teringat kembali bagaimana Nik Arif merayu-rayu meminta maaf. Mahu dengan tidak dia terpaksa mengalah dan ketawa.

“Dia tu memang bagus. Walaupun berpangkat pengurus, masih sanggup turun padang. Dulu masa ada barang ayah yang hilang. Dia susah payah membantu mencari.”

Atiqah tersenyum mendengar kata-kata ayahnya. Kalau ayahnya tahu hubungan dia dengan Nik Arif, apalah reaksi orang tua itu.

“Iqa ni bila nak balik ke rumah?” Tanya Datuk Marzuki.

Atiqah merenung ayahnya. Tidak sangka itu yang keluar dari mulut Datuk Marzuki. Mahu sahaja dia bertanya, balik ke mana? Namun ditahan hatinya. Hubungan yang semakin baik tidak harus dikeruhkan dengan soalan-soalan yang menyakitkan hati.

“Masih lagi duduk di rumah sewa? Kalau Iqa tak mahu balik ke rumah, ayah ada kondo di Subang jaya.” Ujar Datuk Marzuki. Dia benar-benar bimbangkan keselamatan Atiqah sekarang.

“Tak payahlah susah-susah ayah. Rumah besar susah nak kemas nanti.” Atiqah memberi alas an.

“Nanti ayah carikan pembantu rumah. Mungkin Iqa boleh pindah ke sana. Ayah pun boleh jenguk Iqa. Sampai sekarang ayah tak tahu di mana Iqa tinggal.”

Atiqah mengetap bibir.

“Hairan betul, kenapa Iqa nak sembunyikan daripada ayah?”

Sudah beberapa kali pertanyaan tersebut diutarakan kepadanya. Dia sebenarnya bukan mahu merahsiakan tempat tinggalnya daripada Datuk Marzuki tetapi dia merasakan belum tiba masanya lagi.

“Tengoklah ayah…”

Sejak akhir-akhir in, Atiqah dapati penerimaan June amat berlainan sekali. June selalu menyindir dan bermasa muka dengannya. Dia faham June tidak senang dia berbaik-baik dengan nik Arif. Tetapi dia tidak tahu sama ada June tahu atau tidak hubungannya dengan anak muda tersebut. Dia kadangkala merasakan tidak tahan lagi tinggal sebumbung dengan June. Perempuan itu sering mencipta masalh denganya.

“Apa nak tengok-tengok Iqa. Ayah nak juga melawat Iqa pada hari minggu.” Datuk Marzuki menyambung kata. Tersenyum-senyum Atiqah mendengarnya.

“Nantilah ayah. Nanti Iqa fikirkan. Iqa ingat nak beli rumah sendiri.” Atiqah kembali teringat wang simpanan yang diberi oleh mamanya lama dahulu. Wang itu tidak pernah diusik walau satu sen pun.

“Nak beli rumah? Buat apa ? Ayah ada banyak rumah. Iqa pilih aja yang mana satu.”

Gatal sahaja mulut Atiqah mahu bertanya dengan ayahnya di mana Zakiah sekarang.

“Tak apalah ayah. Iqa boleh berdikari.” Atoqah memberi alasan. Dia seolah-olah dapat membaca sesuatu dari air muka ayahnya. Ada rasa kecewa yang bertamu di situ.

“Apa maksud Iqa?” Tanya Datuk Marzuki hairan. Atiqah satu-satunya anaknya. Atiqah mesti tahu segala apa yang dimilikinya sekaranga kana menjadi harta Atiqah juga. Dia tidak ada naka lain.

“Iqa boleh beli rumah sendiri nanti atas kudrat Iqa.”

Datuk Marzuki ketawa. Atiqah masih tidak berubah. Masih tidak mahu menerima yang hartanya adalag harta Atiqah jua.

“Iqa anak ayah. Harta ayah harta Iqa. Apa yang Iqa bimbangkan? Iqa anak ayah, Iqa!” Datuk Marzuki meyakinkan.

“Baliklah ke rumah Iqa. Ayah benar-benar perlukan Iqa di rumah tu. Zakiah dah tak tinggal di situ lagi. Iqa jangan bimbang…” Suara Datuk Marzuki begitu sayu namun ia seolah-olah tidak berbekas di hati Atiqah. Dia tidak akan sekali-kali bertanya tentang Zakiah. Kalau ayahnya mahu memberitahu, dia akan mendengar.

“Ayah nak balik Iqa. Kalau Iqa dah bersedia untuk pindah atau pulang ke rumah, beritahulah ayah. Ayah sentiasa menanti. Sekejap lagi ayah ada mesyuarat dengan beberapa orang client. Assalamualaikum Iqa.”

Atiqah bangun apabila melihat ayahnya bangun. Dia memeluk ayahnya. Hairan dia melihat perubahan sikap ayahnya namun dia lega.

“Waalaikumsalam ayah.” Atiqah berkata sambil tersenyum. Mengiringi ayahnya hingga ke pintu. Dalam dia dia bangga dengan perubahan Datuk Marzuki.

3 comments:

Kesuma Angsana said...

Dtg baca.. teruskan menulis ye

Mayang ABDUL RAZAK said...

singgah baca juga... leh wat novel ni..

Mrs Velentine said...

makin rapat iqa dgn ayahnya

BEN ASHAARI

Yang Popular

Google+ Followers

Terima Kasih Sahabat

my nuff