my nuff

Tafsiran AlQuran - Al Humazah

AL HUMAZAH

(PENGUMPAT)

9 AYAT MAKKIYYAH

Mukadimah

Surah ini mengandungi 9 ayat, dan termasuk surah Makkiyyah yang turun setelah surah Al-Qiyaamah. Di antara isinya: peringatan keras terhadap pengumpat, baik dengan terang-terangan atau dengan isyarat; mereka itu kebanyakan orang yang sangat cinta kepada harta dan menganggap bahawa hartanya dapat mengekalkan hidupnya. Semua itu tidak benar; hartanya telah menyibukkan dari tugas lain sehingga harus menerima balasan yang setimpal, seksaan yang menembus ulu hati.

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

1. Celakalah para pengumpat dan pencela,

2. Yang selalu mengumpulkan harta kekayaan dan menghitung-hitungnya,

3. Yang selalu mengira bahawa kekayaannya itu dapat mengekalkan hidupnya.

4. Sama sekali tidak; dia akan dilemparkan kedalam Neraka Hutomah

5. Tahuklah engkau apakah Hutomah itu?

6. Iaitu api daripada Allah yang selalu menyala,

7. Yang menyengat sampai ke ulu hati

8. Sesungguhnya api itu ditutupkan kepada mereka

9. Dengan tiang-tiang yang panjang menjulang.

Pesanan Terakhir Seorang Lelaki

BAHAGIAN 41


“Orang Sekarang sanggup tikam kawan dari belakang.”

Atiqah mendengar June berkata begitu apabila dia baru sahaja menolak daun pintu rumanhnya. June berada di ruang tamu sedang menonton televisyen. Atiqah pura-pura tidak mendengar. Dia leka melihat surat yang berada di atas almari. Hari itu hari Sabtu, dia terpaksa bekerja hingga ke peang. Selalunya June tidak ada di rumah petang-petang Sabtu begitu.

“Kalau muka tu cantik sangat tak apalah. Ini muka macam tak sudah. Entah apa yang jantan tu gila-gilajan entahlah!” Keras suara June.

Atiqah mengerutkan dahinya. Kata-kata tersebut seperti ditujukan pada dirinya. Sejaka kahir-akhir ini memang June jarang bercakap dengannya. Wajah perempuan tersebut masam mencuka setiap kali mereka bertembung. Dia pula lebih banyak mengahabiskan masanya di bilik kalaupun tidak di kilang.

“Jangan=jangan dah dibaginya jantan tu ubat guna-guna.” June berkata lagi dengan nada geram dan marah.

Atiqah duduk di hadapan June, meletakkan fail yang berada di tangan kemudian mengeluh perlahan.

“june, kenapa nak marah-marah ni?” Ingin tahu apa sebenarnya masalah gadis tersebut.

“Orang macamtulah… kalau muka dah tak cantik tu…” June mencebirkan bibirnya.

Atiqah menguatkan bentang kesabarannya. Kata-kata June itu menyakitkan telinganya. Waau apa pun, dia mesti menyelesaikan masalah ini dengan June. Kalau tidak , sampai bila pun June akan bermasam muka dengannya.

“Jangan pura-pura tak faham pula!” June mencebir apanila dilihatnya Atiqah hanya mendiamkan diri.

Atiqah pura-pura tidak mengerti.

“Memang aku tak faham June. Kalau aku faham, aku tak tanya kau. Beritahu aku, yang kau marah sangat ni kenapa?” Atiqah sebenarnya malas mahu melayan June namun dia mahu menyelesaikan masalah tersebut secepat mungkin. Dia tidak mahu June berprasangka apa-apa dengannya.

“Kau tu, sanggup tikam kawan dari belakang.” June berkata geram. Dia masih terbayang bagaimana Nik Arif memeluk Atiqah dan yang tidak dapat diterimanya, Nik Arif mencium Atiqah.

“Tikam kau dari belakang… Apa maksud kau?” Tanya Atiqah yang masih lagi berpura-pura tidak mengerit.

“Hei Iqa… kau tahu tak Nik Arif tu bukannya sukakan kau. Dia selalu mengata kau. Aku hairan apa yang dia pandang sangat dengan kau entahlah!” June berterus terang. Hatinya benar-benar sakit. Sudah bermingggu-minggu disimpannya.

“Biarlah…” Atiqah menjawab malas. Dia tahu keikhlasan Nik Arif. Lelaki itu pernah berterusterang dengannya tenatang hubungannya dengan June. Tidak pernah sekali pun Nik Arif memburukkan June. Lelaki itu Cuma menjelaskan perkara yang sebenar, tidak lebih daripada itu.

“Dia kepunyaan aku tah ak!” Bentak June geram.

Atiqah mahu sahaja melambakkkan tawanya. Kalau Nik Arif mendengarnya, apalah reaksinya.

“Ambillah June, aku tak kisah. Lelaki bukan seoarang dalam dunia ni.” Atiqah berkata selamba. Malas dia mahu bergaduh hanya kerana seorang lelaki. Banyak lagi masalah lain yang hendak difikirkan.

June terpempan mendengar kata-kata Atiqah itu.

“Kau memang perempuan gatal Iqa, cerminlah muka kau tu dulu. Kau ingat Nik Arif sukakan kau? Ramai perempuan yang lebih cantik daripada kau tahu tak!”

Atiqah sakit hati mendengar kata-kata yang begitu kurang ajar daripada June. Dia merenung muka June yang sudah merah padam.

“Pergilah berterus terang dengan NikArif, June. Cakap kau sukakan dia. Kau bergaduh dengan aku pun tak ada sudahnya. Kau tak dapat dia, Kita bermasam muka!” Atiqah bangun, malas melayan June.

Kadangkaa dia tidak faham dengan perangai June. Teman lelakinya rama tetapi kenapa Nik Arif yang dikejarnya?”

“Kau memang perempuan gatal Iqa!” Jerit June di muka pintu bilik Atiqah apabila Atiqah msudah masuk kedalam biliknya dan menutup pintu.

Atiqah hanya menahan hati sahaja mendengar kata-kata tersebut. Malas Atiqah mahu memikirkan. Timbul sakit hatinya dengan Nik Arif tetapi apabila difikir-fikirkan, dia tidak bole menyalahkan Nik Arif seratur peratus.

Malam itu June keluar, tidak tahu dengan siapa. Dia mendengar pintu rumah dihempas kuat oleh June. Atiah keluar untuk mencari apa yang boleh dibuat dan dimakannya di dapur. Nik Arif masuk kedalam rumah dengan senyuman nakalnya ketika dia sedang mebersihkan ikan bilis di dapur.

“Masak apa saying… jom kita keluar makan?”

Atiqah mengurut dadanya. Suara Nik Arif begitu dekat di telingayna. Lelaki itu dengan selamba meletakkan bibirnya di telinga Atiqah. Atiqah mengelak perlahan.

“Apa masukrumah orang tak bagi salam?” Marah Atiqah.

“Peduli apa. Ini rumah Nik juga.” Nik Arif ketawa kecil. Diusap-usaonya rambut Atiqah lembut kemudian teapak tangannya mengusap-usap lembuat bahu Atiqah.

Atiqah menelan liur. Nasib baik June tidak ada di rumah. Kalau tidak, entah apalah reaksi perempuan itu bila melihat Nik Arif di situ.

“June marah Iqa tadi.” Atiqah mengadu. Dia merenung wajah Nik Arif untuk melihat reaksi lelaki itu tetapi Nik Arif tetap tenang.

“Marah kenapa? Iqa buat apa pada dia?”

“Dia suka dekan Nik.”

Nik Arif melambakkan tawanya. Sakit hati Atiqah meliihatnya.

“Suka kemnapa? Nik ni handsome sangat ke? Habis Iqa tak jealous?” Nik Arif menusik nakal.

Atiqah mengetap bibir. Direnung wajah lelaki tersebut, mencari rasa bersalah dari wajah lelaki itu. Tetapi Nik Arif tenang sahaja. Atiqah lantas mencuci ikan bilis yang dibersihkan. Kemudian mengambil sayur kubis yang berada di sebelahnya, dipotong halus. Dia menjerit apbila merasakan telinganya sakit.

“apa Nik ni. Behave yourself okay!” Atiqa mengesat telinganya.

Nik Arif memang pantang duduk berdua dengannya. Ada sahaja yang mahu dikakukan oleh lelaki itu. Sakit hatinya.

“Nak kiss Iqa.” Nik Arif selamba. Dia menyuakan mukanya kepada Atiqah. Meradang Atiqah melihatnya.

“Penampar ada, nak?” Atiqah menggumam.

Nik Arif tidak mempedulikan kemarahan Atiqah.

Atiqah menolak muka Nik Arif dengan perasaan geram yang kian berbahang.

“Behave yourself, Nik,” Atiqah menyiku perut Nik arif.

“Selagi tak dapat kahwin dengan Iqa, selagi tulah Nik buat tau,” Nik Arif mengugut.

Atiqah menarik nafas panjang.

“Nik… Iqa nak cakap dengan Nik tahu tak. Bukan nak suruh Nik buat tak senonoh. Kalau macam ni, pergi baliklah.” Atiqah menghalau Nik Arif.

“Eleh… nak halau orang. Nasib baik Nik tak heret Iqa masuk bilik tau!’ nik arif berkata selamba. Direnungnya bibir Atiqah.

Atiqah faham maksud renungan Nik Arif. Sakit betul hatinya dengan perangai Nik Arif yang tidak pernah mahu bersopan dengannya.

“Iqa nak pindah rumah. June macam marah dengan Iqa.” Kadangkala Atiqah memikirkan betapa bodohnya dia. Pindah sahaja ke rumah ayahnya semula sudah selesai masalah. Namun bila memikirkan Zakiah pula, dia rasa masalah akan menjadi bertambah besar. Namun yang paling dihairankannya, Datuk Marzuki tidak pernah bercerita tentang Zakiah. Mungkin mahu mengambil hatinya.

“Marah… kenapa nak marah?’

Atiqah malas menjawab. Dia menolak Nik Arif dan mengambil mihun yang sudah direndam. Dia mahu menggoreng mihun sahaja untuk mengalas perutnya malam itu.

“Dia marah Iqa bercinta dengan Nik? Agaknya pengsan dia kalau tengok Nik cium Iqa.” Nik Arif mengusik Atiqah. “Itu dia belum tengok Nik dengan Iqa atas katil lagi.” Nik Arif bergurau.

Geram Atiqah mendengarnya. Dia mengangkat kakinya dan menghentakkannya ke kaki Nik Arif.

Nik Arif menjerit sakit.

“Apa Iqa ni!” Nik Arif menggosok kakinya.

Atiqah tersenyum melihat wajah Nik Arif yang menahan sakit. Baru padan muka! Atiqah menggumam sendirian.

“Teruk betul. Tak pasal-pasal hentak kaki Nik.” Anik Arif mengetap bibir, geram. Nasib baik Atiqah yang melakukan begitu. Kalau orang lain, sudah lama kena penampar, fikirnya.

“Lain kali buat lagi pengai tak senonoh tu. Perangai lanun tu jangan dibawa-bawa sampai ke rumah. Kerja dahlah dekat Westport dekat Port Klang. Kawan pun dengan lanun!” Ejek Atiqah.

“Eleh… tak lama lagi Iqa dapat laki lanun.” Nik Arif mengusik.

Atiqah mencebir.

“Bukan salah Iqa tak lama lagi Nik dapat bini lanun. Perangai Iqa mengalahkan lanun sekarang…” Nik Arif ketawa besar apabila menghabiskan kata-katanya. Dia memerhatikan Atiqah sedang membersihkan mihun. Kakinya masih terasa pedih dihentak oleh Atiqah sebentar tadi.

“Kenapa Iqa nak marah? Jangan sampai Nik hilang sabar nanti… Dah lama Nik tunggu Iqa setuju kahwin dengan Nik.” Nik Arif mengugut. Direnungnya tubuh Atiqah yang hanya memakai T-shirt dan kain batik dari arat ke bawah. Bukan senang dia dapat melihat Atiqah dalam keadaan begitu. Lengan Atiqah yang putih dan berbulu halus itu sudah menyebabkan dia menelan air liurnya berkali-kali. Dadanya berdebar-debar.

“kalau Iqa tak pakai baju macam mana agaknya ya?’ Terpacul kata-kata tersebut dari mulut Anik Arif.

Atiqah menjegilkan mata mendengarnya. Nik Arif tersengih sahaja. Dia sendiri tidak sedar apa yang dicakapkannya sebentar tadi.

“Kita kahwin Iqa, kita kahwin!’ Nik Arif berkata perlahan dan dengan muka bersahaja dipeluknya Atiqah yang sedang sibuk di dapur itu. Bibirnya mengelus lembut rambut Atiqah.

Tiba-tiba mereka terdengar suara orang member salam.

Nik Arif merenung wajah Atiqah. Suara lelaki. Siapa yang datang ke rumah tersebut malam-malam begini?

“Biar Iqa pergi tengok.” Atiqah menawarkan diri. Sekurang-kurangnya dia dapat melepaskan diri dari diperlakukan sesuka hati oleh Nik Arif.

“Pak cik Baharom, ayah! Buat apa ke sini?’ Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal. Di hadapannya berdiri Baharom bersama ayahnya.

Datuk Marzuki tersenyum melihat Atiqah. Di belakang ayahnya Hajah mimah.

“Aayah Iqa yang beria-ia nak jumpa Iqa. Dia nak tengok di mana Iqa tinggal.” Baharom menerangkan.

Atiqah menelan air liurnya beberapa kali.

“Sayang, siapa tu?’ Nik Arif bertanya lembut sambil menjenguk ke luar.

Nik Arif dan Datuk Marzuki berpandangan sesame sendiri. Masing-masing terperanjat melihat antara satu sama lain.

Atiqah mengetap bibir menahan debar di hati.

“Masuklah ayah, pak cik, mak cik. “ Atiqah berkata sambil tergagap-gagap.

Nik Arif hanya tersenyum nakal merenung kekasihnya yang kelihatan gugup itu.

“Dah lebih dua tahun Si Iqa ni menyewa rumah saya ni, Datuk.” Hajah Mimah menerangkan pada Datuk Marzuki yang sudah duduk di ruang tamu.

Nik Arif tersenyum mendengar cerita emaknya. Sesekali Datuk Marzuki merenungnya dengan seribu pertanyaan.

“Budak bertuah ni, kenapa tak pernah beritahu saya dia kenal Iqa?’ Datuk Marzuki menggelengkan kepalanya. Muncungnya dituju kepada Nik Arif.

Nik Arif ketawa.

Atiqah sedang berada di dapur membuat air untuk ayahnya dan Baharom. Datuk Marzuki kemudian teringat bagaimana dia melihat Nik Arif memeluk bahu Atiqah. Dia semakin mengerti. Bagaimana dia tidak boleh mengagak?

“Hidup-hidup kita ditipunya kak. Budak-budak sekarang!” Datuk Marzuki mengeluh. Tidak terkata.

Hajah Mimah hanya ketawa. Dia gembira dapat berjumpa dengan Datuk Marzuki. Lelaki itu nampak baik. Macam Atiqah. Ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi!

“Susah nak cerita Datuk.” Nik Arif meramas jarinya sendiri.

“Atiqah ni pun satu. Berapa kali saya suruh dia pindah rumah, dia tak mahu pindah!” Adu Datuk Marzuki.

Hajah Mimah tersenyum ramah.

“Budak tu pelik betul. Rumah sendiri tak mahu duduk. Sewa rumah orang padahal rumah sendiri sebesar-besar rumah. Ada beberapa kondominium. Masih tak mahu tinggal! Atau takut nak tinggalkan buah hati tak?” Datuk Marzuki mengusik Nik Arif yang tersipu-sipu.

Baharom hanya tersenyum mendengarnya. Sejak beberapa hari yang lepas Datuk Marzuki beria-ia mengajak dia mencari di mana Atiqah tinggal. Atas pertolongan Fuad dan Dahlia, mereka mendapat alamat rumah Atiqah. Sebentar tadi mereka mengetuk rumah Hajah Mimah dan Hajah Mimah membawa mereka ke rumah itu.

“Saya dulu pun tak tahu dia anak Datuk.” Nik Arif tersenyum. Merenung Atiqah yang datang menatang air.

Atiqah pura-pura tidak mendengarnya. Dia memang tidak menyangka sama sekali yang ayahnya sanggup mencari di mana dia tinggal. Nik Arif menceritakan satu per satu bagaimana dia juga tertipu dengan Atiqah. Hajah Mimah juga mencelah bagaimana dia sendiri tidak percaya yang Atiqah anak orang kaya. Datuk Marzuki yang mendengar hanya ketawa. Hampir pukul sebelas malam barulah mereka semua pulang. Itu pun selepas Atiqah selesai memasak dan mereka makan beramai-ramai di situ.

Ketika Datuk Marzuki mahu pulang, dia bertembung dengan June di muka pintu.

Terbeliak mata June melihat Datuk Marzuki berada di situ. Dia kenal lelaki itu. Sering keluar di surat khabar dan ramai wanita yang mahu bersama dengan lelaki tersebut.

“Kenalkan June… ayah aku, Datuk Marzuki.” Antara mahu dengan tidak Atiqah memperkenalkan Datuk Marzuki dengan June.

Mata June menjadi bertambah besar. Dia mengetap bibir. Hatinya dilanda pelbagai perasaan.


Baca bahagian sebelumnya DI SINI

BEN ASHAARI

Yang Popular

Google+ Followers

Terima Kasih Sahabat

my nuff